Tafsir Al-Quran Tafsir Surah Abasa

Surah Abasa Ayat 11 Hingga 15

Iklan

AYAT 11

كَلَّا إِنَّهَا تَذْكِرَة

Benar sesungguhnya nasihat ini peringatan dari Allah yang mengingati dengannya jamba2nya menjelaskan kepada mereka pada kitabnya apa yang mereka perlukan menjelaskan petunjuk dari kesesatan.

Bukanlah urusan sebagai apa yang kamu lakukan dari penerimaan engkau ke atas pemimpin Quraisy kerana ingin sangat mereka Islam. Dan dari sikap berpaling Nabi dari orang yang datang kepadanya berlari dan berserta sifat takut.

Dhamir pada perkataan (إنها) kembali kepada ayat al-Quran. Sesungguhnya ayat2 Quran itu diliputi dengan peringatan dan kebenaran. Dan di atas nasihat yang bijaksana yang patut ke atas setiap yang beraqal beramal dengan apa yang diwajibkan olehnya, dan menjalankan debgan apa yang telah diteyapkannya.

Ini adalah satu pesanan agar mengamalkan kesaksamaan sesama manusia di dalam menyampaikan ilmu dari golongan yang tinggi atau rendah. Berkata Qatadah dan As-Sudyi:

كلا إنها تذكرة

Yakni, al-Quran.

Perkataan (كلا) adalah perkataan perintah dan larangan; janganl lakukan selepasnya seumpamanya; iaitulah penerimaan engkau ke atas yang kaya, dan berpalingnya engkau dari orang beriman yang muskin.

AYAT 12

فَمَن شَاءَ ذَكَرَهُ

As-Saadi

Maksudnya: Sesiapa yang beramal dengannya. Sebagaimana firman Allah Ta’ala;

وَقُلِ الْحَقُّ مِنْ رَبِّكُمْ فَمَنْ شَاءَ فَلْيُؤْمِنْ وَمَنْ شَاءَ فَلْيَكْفُرْ

Al-Wasit

Maksudnya: maka siapa yang hendak mengambil nasihat dan ikribar dan mengambilenfaat dengan peringatan ini dia yang akan mengalahkan dan mendapat keuntungan siapa yang menghendakki selain daripada itu dia akan rugi dan kalah.

Ibnu Kaseer

Sesiapa yang mahu, dia mengingati Allah dalam seluruh urusannya.

AYAT 13

فِي صُحُفٍ مُّكَرَّمَةٍ

Basmeh

(Ayat-ayat Suci itu tersimpan) dalam naskhah-naskhah yang dimuliakan…

Qurtubi

(Ayat-ayat suci yang dimuliakan pada agama kerana ilmu dan hikmah yang ada padanya. Dikatakan: (Ayat-ayat yang dimuliakan kerana diturunkan oleh yang mulia; kerana kemuliaan sesebuah kitab datang dari kemuliaan tuan punyanya.

AYAT 14

مَّرْفُوعَةٍ مُّطَهَّرَة

As-Saadi:
(Ayat-ayat suci) yang tinggi darajatnya; yang suci dari kemungkinan (ketidak-pastian).

Al-Wasit:
Naskah ini juga punyai kedudukan (maruah) yang tinggi. Serta suci dari menyentuhnya apa yang akan mengotorkannya.

Ibnu Kasir:
Suci dari kekotoran, penambahan dan kekurangan.

AYAT 15

بِأَيْدِي سَفَرَةٍ

As-Saadi:-

Terpelihara, di tangan ‘سفرة’; iaitulah malaikat yang mereka itu adalah duta di antara Allah dan hambanya.

Al-Wasit:-

Ia adalah yang terletak di tangan malaikat yang Allah menjadikan mereka duta di antara Dia dan RasulNya.

Ibnu Abbas:-

Berkata Ibnu Abbas, Mujahid, adh-Dhahhak dan Ibnu Zaid bahawa ia (سفرة) adalah malaikat. Berkata Wahab bin Munabbih mereka adalah sahabat-sahabat Muhammad (s.a.w). Berkata Qatadah; mereka adalah para qari (القراء). Berkata Ibnu Juraij: dari Ibnu Abbas; ‘السفرة’ dengan makna para pembaca (القراء).

Al-Qurtubi:-

Maka mereka (malaikat) itu benar, tidak dinajisi maksiat. Berkata Mujahid: Mereka itu adalah malaikat yang mulia; penulis amalan-amalan para hamba.

Berkata Wahab bin Munabbih: Mereka itu adalah sahabat-sahabat Nabi (s.a.w).

At-Tobari:-

( بِأَيْدِي سَفَرَةٍ )

Berikhtilaf ahli at-ta’wil pada apakah mereka?

Maka berkata setengah dari mereka: Mereka itu adalah penulis.

* ذكر من قال ذلك:
حدثني عليّ، قال: ثنا أبو صالح، قال: ثني معاوية، عن عليّ، عن ابن عباس، في قوله: ( بِأَيْدِي سَفَرَةٍ )يقول: كَتَبة.
حدثنا ابن عبد الأعلى، قال: ثنا ابن ثور، عن معمر، عن قتادة، في قوله:( بِأَيْدِي سَفَرَةٍ ) قال: الكَتَبة.

Berkata yang lain: Mereka itu adalah para pembaca.

* ذكر من قال ذلك:
حدثنا بشر، قال: ثنا يزيد، قال: ثنا سعيد، عن قتادة، قوله: ( فَمَنْ شَاءَ ذَكَرَهُ * فِي صُحُفٍ مُكَرَّمَةٍ * مَرْفُوعَةٍ مُطَهَّرَةٍ * بِأَيْدِي سَفَرَةٍ ) قال: هم القرّاء.

Berkata yang lain: Mereka itu adalah malaikat.

* ذكر من قال ذلك:
حدثني محمد بن سعد، قال: ثني أبي، قال: ثني عمي، قال: ثني أبي، عن أبيه، عن ابن عباس ( بِأَيْدِي سَفَرَةٍ * كِرَامٍ بَرَرَةٍ )يعني: الملائكة.

Perkataan yang paling utama pada demikian itu dengan sebenarnya perkataan mereka yang mengatakan bahawa mereka itu adalah malaikat yang berulang-alik di antara Allah dan RasulNya membawa wahyu.

Apabila diwajahkan ta’wil kepada apa yang kami telah katakan, ia menyokong;

الوجه الذي قاله القائلون: هم الكَتَبة، والذي قاله القائلون: هم القرّاء لأن الملائكة هي التي تقرأ الكتب، وتَسْفِر بين الله وبين رسله.

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment