Hadis Rasulullah (s.a.w) Sirah Nabi Tafsir Al-Quran

9 Mukjizat Besar Nabi Musa a.s. (1) – [BM J22 H88 S1]

Iklan

Bahrul Mazi Jilid 22 Hadis 88

أنَّ يهوديَّينِ قال أحدُهما لصاحبِه: اذهبْ بنا إلى هذا النَّبيِّ نسألُه. قال: لا تقُلْ له نبيٌّ، فإنه إن يسمعْها تقول له: نبيٌّ كانت له أربعةُ أعْيُنٍ. فأتيا النَّبيَّ فسألاه عن قول اللهِ تعالى: وَلَقَدْ آتَيْنَا مُوسَى تِسْعَ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ؟ فقال رسولُ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ : لا تُشركوا باللهِ شيئًا ، ولا تَزنوا ، ولا تقتلوا النَّفسَ التي حرَّم اللهُ إلا بالحقِّ ، ولا تُسرِفوا ، ولا تسحِروا ، ولا تمشوا ببريءٍ(١) إلى سلطانٍ فيقتلُه ، ولا تأكلوا الرِّبا ، ولا تقذفوا محصَنةً ، ولا تفِرُّوا من الزَّحفِ – شك شعبةُ – وعليكم يا معشرَ اليهودِ خاصَّةً ألا تعتدُوا في السَّبتِ . فقبَّلا يدَيه ورجلَيه وقالا : نشهد أنك نبيٌّ . قال : فما يمنعُكما أن تُسلِما ؟ . قالا : إنَّ داودَ دعا اللهَ أن لا يزالَ في ذرِّيتِه نبيٌّ، وإنا نخاف إن أسلمْنا أن تقتلَنا اليهودُ.

الراوي:صفوان بن عسال المحدث:الترمذي المصدر:سنن الترمذي الجزء أو الصفحة:3144 حكم المحدث:حسن صحيح.

…………………………………..
(1) Yang tidak bersalah
…………………………………..

Hadis di atas, menyebutkan di antara sebab-sebab kenapa orang-orang Yahudi masih menolak kebenaran Nabi Muhammad (s.a.w), walaupun sudah tahu baginda adalah benar. Di antara sebab yang dimaksudkan adalah sikap kedengkian yang lahir dari sifat rasis, dan kedua; sikap pengecut yang berlebihan.

Hadis di atas juga memberikan gambaran bahawa penafsiran تسع آيات itu dengan; ‘sembilan larangan-larangan Allah’.

Kemudian berkata Imam Ahmad: Adapun hadis ini adalah hadis musykil. Syubhat ke atasnya dengan sepuluh kalimat. Larangan-larangan ini, terdapat di dalam Taurat, tiada hubungan langsung dengan hujjah yang hendak ditegakkan terhadap firaun.

Dan apa yang benar bahawa apa yang merajihkannya oleh Imam Ibnu Kasir dari bahawasanya yang dikehendakki dengan ayat-ayat yang sembilan di sini: Apa yang Allah mendatangkannya kepada Nabi Musa (a.s) dari tongkat, tangan… yang menenangkan kepadanya jiwa, kerana firman Allah ta’ala selepas itu;

لَقَدْ عَلِمْتَ ما أَنْزَلَ هؤُلاءِ إِلَّا رَبُّ السَّماواتِ وَالْأَرْضِ بَصائِرَ …

Nabi Musa menjawab: “Sebenarnya engkau (hai Firaun) telah pun mengetahui: tiadalah yang menurunkan mukjizat-mukjizat ini melainkan Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi,

Menyokong bahawa yang dikehendakki denganya apa yang terdahulu dari tongkat, tangan, dan beberapa tahun… kerana ada padanya hujjah, Bukti-bukti dan mukjizat-mukjizat yang menunjukkan kepada kebenaran Musa (a.s)..

Adapun perintah-perintah itu yang disebut di dalam Hadis maka tiada hubungan baginya dengan menegakkan hujjah kepada fir’aun, sebagaimana kata Imam Ibnu Kasir.

Apa yang dikehendakki dengan sembilan ayat-ayat pada firmanNya;

وَلَقَدْ آتَيْنا مُوسى تِسْعَ آياتٍ بَيِّنات…

… adalah; tongkat, tangan, beberapa tahun, laut, taufan, belalang, kutu, katak, dan darah. Berkata demikian, Ibnu Abbas, Mujahid, Qatadah dan selain dari mereka.

1. Tongkat

فَأَلْقى عَصاهُ فَإِذا هِيَ ثُعْبانٌ مُبِينٌ…

“Nabi Musa pun mencampakkan tongkatnya, maka tiba-tiba tongkatnya itu menjadi seekor ular yang jelas nyata.”

Maksudnya: Musa a.s melemparkan tongkatnya yang berada di tangannya di depan fir’aun kemudian berubah menjadi ular yang sebenar. Terang dan nyata, tidak kesamaran pada kejadiannya sebagai ular yang haqiqi bergerak-gerak dengan pantas.

Berkata Ali bin Abi Talhah, dari Ibnu Abbas pada firman Allah: ثعبان مبين; ular jantan. Begitu jugalah perkataan as-Sudyi dan adh-Dhahak.

Di dalam hadis dari riwayat Yazid bin Harun; dari الأصبغ بن يزيد; dari al-Qasim bin Abi Ayub; dari Said bin Jubair dari Ibnu Abbas berkata: فألقى عصاه; maka bertukar menjadi ular besar yang ternganga mulutnya, yang pantas menuju kepada fir’aun. Ketika fir’aun melihatnya menuju kepadanya, dia bergegas naik katilnya, berteriak kepada Musa agar mencegah ular itu darinya, maka dia melakukannya.

Berkata Qatadah: Bertukar menjadi ular yang besar. Berkata as-Sudyi pada firmanNya: فإذا هى ثعبان مبين; Dan perkataan الثعبان: ular jantan, terbuka mulutnya, menyentuh janggutnya yang bawah di tanah dan yang lain atas pagar istana, kemudian kepada firaun untuk mengambilnya. Ketika dia melihatnya, dia menjadi panik. Dia melompat. Dia berkata: Wahai Musa, ambil ia. Aku percaya kepada engkau. Dan aku utuskan bersama engkau Bani Israel. Maka Musa mengambilnya, kembali ia menjadi tongkat kayu.

2. Tangan

وَنَزَعَ يَدَهُ فَإِذا هِيَ بَيْضاءُ لِلنَّاظِرِين

“Dan Nabi Musa mengeluarkan tangannya, tiba-tiba tangannya (menjadi) putih (bersinar-sinar) bagi orang-orang yang melihatnya.”

Keluar sesuatu dari tempatnya. Maksudnya: Musa a.s mengeluarkan tangannya dari baju besinya selepas dia memasukkan tangannya padanya; atau dari lingkaran jubahnya; atau dari ketiaknya, tiba-tiba ia putih dengan keputihan yang ajaib dan luar biasa dari selain bahawa ia berlaku dengan sebab sakit atau selainnya. Dikatakan: Adalah baginya cahaya yang mengalahkan cahaya matahari. Berkata al-Alusi: Cahaya putih yang teramat putih keluar

3. Beberapa tahun

وَلَقَدْ أَخَذْنا آلَ فِرْعَوْنَ بِالسِّنِينَ وَنَقْصٍ مِنَ الثَّمَراتِ

“Dan sesungguhnya Kami telah menimpakan Firaun dan kaumnya dengan musim kemarau dan kekurangan buah-buahan, supaya mereka insaf mengambil pelajaran.”

Dalam ayat ini Allah taala menjelaskan apa yang dilakukan olehNya ke atas firaun; bahawa Dia di atas adatNya dan sunnahNya pada umat-umat, mendatangkan ke atas mereka dengan kesusahan, kemiskinan, peperangan, kebuluran, kemelaratan dan seumpamanya, supaya mereka menyesal.

4. Laut terbelah

فَأَوْحَيْنا إِلى مُوسى أَنِ اضْرِبْ بِعَصاكَ الْبَحْرَ فَانْفَلَقَ فَكانَ كُلُّ فِرْقٍ كَالطَّوْدِ الْعَظِيمِ

Lalu Kami wahyukan kepada Nabi Musa: “Pukulah laut itu dengan tongkatmu”. (Setelah dipukul) maka terbelahlah laut itu (kepada beberapa bahagian), lalu menjadilah air tiap-tiap bahagian yang terbelah itu terangkat seperti gunung yang besar.

Tidak lama, Nabi Musa a.s. menunggu pertolongan Allah taala, bahkan pertolongan Allah itu datang dengan segera. Sebagaimana disebut di dalam firmanNya; maka Kami wahyukan kepada Musa agar memukulkan tongkatnya ke laut. Iaitu, Laut Merah, di atas qaul-qaul yang rajih, ianya adalah apa yang digelar sebagai laut Qulzum. Dia memukulnya. Terpecah laut kepada 12 laluan; atau jalan. Bagi setiap puak, satu laluan. Terbahagi laut itu umpama gunung yang besar. Musa a.s. dan mereka yang bersamanya berjalan di laluan yang kering di antara gelombang-gelombang laut yang sudah terpecah kepada 12 bahagian itu.

______________________________________________________________________

Bank Islam Malaysia Berhad – 12168020073576 / Maybank – 164799034703

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment