Feqah Solat Hadis Rasulullah (s.a.w) Tafsir Al-Quran

Bacaan Dalam Solat: Kuat Atau Perlahan…

Bacaan Dalam Solat: Kuat Atau Perlahan...
Iklan

في قولِهِ: وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ وَلَا تُخَافِتْ بِهَا وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلًا قالَ: نَزلت ورسولُ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ مُختَفٍ بمَكَّةَ، وكانَ إذا صلَّى بأصحابِهِ رفعَ صوتَهُ بالقُرآنِ، فَكانَ المشرِكونَ إذا سَمعوا شتَموا القرآنَ ومن أنزلَهُ ومَن جاءَ بِهِ، فقالَ اللَّهُ تعالى لنبيِّهِ : وَلَا تَجْهَرْ بِصَلَاتِكَ أي بقراءتِكَ، فيسمعَ المشرِكونَ فيسبَّ القرآنُ، وَلَا تُخَافِتْ بِهَا عَن أصحابِكَ وَابْتَغِ بَيْنَ ذَلِكَ سَبِيلًا.
الراوي: عبدالله بن عباس المحدث: الترمذي المصدر: سنن الترمذي الجزء أو الصفحة:3146 حكم المحدث: حسن صحيح.

Al-Wasit:-

Maka yang dikehendaki dengan الصلاة di sini: bacaan padanya. Dan الجهر بها: mengangkat suara selama atau semasa bersolat itu. Dan المخافتة بها; merendahkannya sehingga tidak mendengarnya.

Dan maknanya: Dan jangan mengangkat suara wahai Muhammad pada bacaan engkau semasa solat, sehingga orang-orang musyrik tidak mendengarnya sehingga mereka jadi mencercanya, dan jangan merendahkannya, sehingga tidak dapat mendengarnya, mereka yang ada di belakang engkau. Bahkan engkau melalui pada jalan itu, pertengahan di antara meninggikan dan merendahkan. Dan menunjukan bahawa apa yang dikehendaki dengan solat di sini: bacaan padanya,

Meriwayatkannya Asy-Syaikhan dan selain dari keduanya dari Ibnu Abbas berkata: (Ayat ini) turun dan Rasulullah (s.a.w) sedang bersembunyi di Makkah, maka adalah apabila baginda solat dengan sahabat-sahabatnya, dia mengangkat suaranya dengan al-Quran, apabila kaum musyrik mendengar yang demikian itu, mereka mencela al-Quran dan yang menurunkannya (Allah) dan yang telah mendatangkan dengannya (malaikat), maka Allah memerintahkannya dengan pertengahan. Dan dikatakan: Yang dikehendakki dengan solat di sini: doa. Maksudnya: Jangan kamu angkat suara mu sedangkan kamu berdoa, dan jangan merendahkan dengannya. Dan sesungguhnya meriwayatkan yang demikian, dari Aisyah, maka sesungguhnya telah mengeluarkannya asy-Syaikhan darinya bahawa ia turun pada doa. Dan kami melihatnya bahawa panduan yang boleh diambil dari ayat ini dapat diluaskan kepada dua qaul, maksudnya: bahawasanya ke atas orang Islam menyederhanakan pada mengangkat suaranya dengan bacaan di dalam solat dan di dalam mengangkat suaranya ketika berdoa.

…………………………………..

Maka pada ayat ini diperintahkan kepada Nabi (s.a.w) agar jangan meninggikan suara di dalam solatnya dan agar jangan merendahkannya. Perkataan الجهر membawa maksud; mengangkat suara. Perkataan المخافتة membawa maksud secara rahsia yang didengar si penutur dengannya akan dirinya sendiri.

Dan para penafsir berbeza pendapat pada apa yang dimaksudkan dengan solat itu? Maka berkata Ibnu Abbas, ianya adalah bacaan al-Quran di dalam solat. Makna: Jangan tinggikan suara akan bacaan solat engkau dan jangan engkau rendahkannya juga.

Dikatakan: Jangan tinggikan suara dengan solat di siang hari. Jangan rendahkan suara dengan solat malam. Carilah apa yang pertengahan dari keduanya dari contoh kebiasaan bagi engkau.

Ada pun hukum meninggikan suara pada solat-solat yang ditinggikan suara padanya, seperti solat subuh, jumaat, maghrib, isyak dan solat sunat di malam hari. Maka sesungguhnya ia sunat di atas pendapat yang rajih dari perkataan-perkataan ahli ilmu.

………………………………………….

Berkata An-Nawawy rahimahullahu:

المنفرد كالإمام في الحاجة إلى الجهر للتدبر، فسنَّ له الجهر كالإمام وأولى؛ لأنه أكثر تدبرًا لقراءته

“Orang yang solat sendirian seperti imam dalam hal keperluan kepada mengeraskan suara untuk tadabbur, maka disunnahkan baginya juga mengeraskan bacaan surat seperti imam, bahkan lebih berhak, kerana dia akan lebih mampu merenung serta memikirkan terhadap apa yang dia baca.” (Al-Majmu’ 3/355)

Berkata Syeikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullahu pernah ditanya tentang orang yang solat sendirian dan mengeraskan bacaan surah maka beliau mengatakan:

يشرع له ذلك كما يشرع للإمام وذلك سنة لكن لا يرفع رفعا يؤذي من حوله من المصلين أو الذاكرين أو النائمين ، لأحاديث وردت في ذلك

“Hal demikian (mengeraskan bacaan surah) bagi orang yang solat sendirian disyari’atkan, sebagaimana disyari’atkan untuk imam, ini adalah sunnah, akan tetapi jangan terlalu mengangkat suara sehingga mengganggu orang sekitar, baik yang sedang solat, sedang berzikir, atau yang sedang tidur.” (Majmu’ Fatawa wa Rasail Syeikh Bin Baz 11/237)

Berkata Qatadah (wafat tahun 118 H) rahimahullah:

من صلى المغرب فقرأ في نفسه فأسمع نفسه أجزأ عنه

“Barangsiapa yang solat maghrib, kemudian membaca dengan sirriyyah (tidak mengeraskan suara), memperdengarkan kepada dirinya sendiri maka sudah mencukupi.” (Dikeluarkan oleh Abdurrazzaq di dalam Al-Mushannaf 2/110)

————————————-

Menurut Syekh Usaimin, para ulama berkata: “jika seseorang melaksanakan salat pada waktu malam, ia memilih antara bacaan jahar atau sir. Akan tetapi jika ia bersama orang lain, maka mesti jahar”. Mereka menggunakan dalil sebagai berikut,

عَنْ حُذَيْفَةَ، قَالَ: صَلَّيْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ لَيْلَةٍ، فَافْتَتَحَ الْبَقَرَةَ، فَقُلْتُ: يَرْكَعُ عِنْدَ الْمِائَةِ، ثُمَّ مَضَى، فَقُلْتُ: يُصَلِّي بِهَا فِي رَكْعَةٍ، فَمَضَى، فَقُلْتُ: يَرْكَعُ بِهَا، ثُمَّ افْتَتَحَ النِّسَاءَ، فَقَرَأَهَا، ثُمَّ افْتَتَحَ آلَ عِمْرَانَ، فَقَرَأَهَا، يَقْرَأُ مُتَرَسِّلًا، إِذَا مَرَّ بِآيَةٍ فِيهَا تَسْبِيحٌ سَبَّحَ، وَإِذَا مَرَّ بِسُؤَالٍ سَأَلَ، وَإِذَا مَرَّ بِتَعَوُّذٍ تَعَوَّذَ، ثُمَّ رَكَعَ، فَجَعَلَ يَقُولُ: «سُبْحَانَ رَبِّيَ الْعَظِيمِ»، فَكَانَ رُكُوعُهُ نَحْوًا مِنْ قِيَامِهِ، ثُمَّ قَالَ: «سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ»، ثُمَّ قَامَ طَوِيلًا قَرِيبًا مِمَّا رَكَعَ، ثُمَّ سَجَدَ، فَقَالَ: «سُبْحَانَ رَبِّيَ الْأَعْلَى»، فَكَانَ سُجُودُهُ قَرِيبًا مِنْ قِيَامِهِ. قَالَ: وَفِي حَدِيثِ جَرِيرٍ مِنَ الزِّيَادَةِ، فَقَالَ: «سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ»

Dari Hudzaifah ia berkata, aku salat bersama Rasulullah (s.a.w) pada suatu malam, Rasulullah (s.a.w) membaca surat al-Baqarah, aku berkata ia (Rasulullah) akan ruku’ ketika mencapai seratus ayat, kemudian melewati (seratus ayat), aku mengira: ia solat dengannya (surat al-Baqarah) satu raka’at, maka ia melewati (Ali Imran) aku berkata; ia ruku, kemudian memulai membaca An-Nisa kemudian ia memulai membaca Ali Imran ia membaca secara perlahan-lahan, apabila ia melewati ayat tasbih, iapun bertasbih, setiap melewati ayat rahmat beliau berdoa, setiap melewati ayat azab beliau memohon perlindungan. Kemudian ia ruku serta mengucapkan “Subhaana Rabbiyal ‘Adhiim”, Keadaan ruku beliau sama lamanya dengan berdirinya, kemudian ia mengucapkan “Sami’allahu Liman Hamidah” kemudian berdiri lama di bawah lamanya rukunya, kemudian ia sujud serta mengucapkan “Subhana Rabbiyal a’la”, keadaan lama sujudnya sama dengan berdirinya. Ia berkata: diriwayatkan dalam hadis Jarir sebagai tambahan dia mengatakan: “سمع الله لمن حمده ربنا ولك الحمد”. [HR. Muslim, sahih Muslim, Pada Kitab Salat al-Musafirin Wa Qashriha , bab: dianjurkan memanjangkan bacaan dalam salat malam, juz, hal.536 hadis no.772]

Hadis ini menujukkan bahwa Rasulullah s.a.w melaksanakan salat secara jahar, jika tidak jahar maka tidak mungkin Hudzaifah mengetahui Rasulullah s.a.w berhenti pada ayat rahmat, ayat azab dan ayat tasbih. Ketika Rasulullah s.a.w melewati ayat tasbih, beliau bertasbih.

Adapun terkait bacaan-bacaan dalam salat-salat sunnah, apakah dibaca jahr (dengan suara keras) atau sir (tidak terdengar jelas)? Dalam masalah ini ada keterangan sebagai berikut :

Dalam hadis A’isyah Radhiyallahu anhuma ketika beliau ditanya oleh Gudhaif bin Harits Radhiyallahu anhu :

عَنْ غُضَيْفِ بْنِ الْحَارِثِ، قَالَ: قُلْتُ لِعَائِشَةَ …. أَرَأَيْتِ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُوتِرُ أَوَّلَ اللَّيْلِ أَمْ فِي آخِرِهِ؟ قَالَتْ: «رُبَّمَا أَوْتَرَ فِي أَوَّلِ اللَّيْلِ وَرُبَّمَا أَوْتَرَ فِي آخِرِهِ»، قُلْتُ: اللَّهُ أَكْبَرُ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي جَعَلَ فِي الْأَمْرِ سَعَةً. قُلْتُ أَرَأَيْتِ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يَجْهَرُ بِالْقُرْآنِ أَمْ يَخْفُتُ بِهِ؟ قَالَتْ: «رُبَّمَا جَهَرَ بِهِ وَرُبَّمَا خَفَتَ»، قُلْتُ اللَّهُ أَكْبَرُ الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي جَعَلَ فِي الْأَمْرِ سَعَةً

Dari Ghudhaif bin al-Harits Radhiyallahu anhu, dia mengatakan, “Aku bertanya pada A’isyah Radhiyallahu anhuma, Apakah engkau memperhatikan salat witir Rasulullah s.a.w diawal malam atau di akhir malam, ia menjawab (Aisyah), kadang kadang ia salat witir di awal malam kadang pula di akhir malam, aku berkata: ‘Allahu akbar, Alhamdulillâh (segala puji hanya milik Allâh) yang telah memberikan kemudahan dalam masalah ini lalu aku bertanya, apakah engkau memperhatikan ‘Bagaimana bacaan Rasûlullâh Sallallahu alaihi wa sallam, apakah suaranya dikeraskan atau dikecilkan?’ A’isyah menjawab, ‘Beliau Sallallahu ‘alaihi wa sallam terkadang mengeraskan bacaannya dan terkadang dikecilkan.’ Aku berkata, ‘Allahu akbar, Alhamdulillâh (segala puji hanya milik Allâh) yang telah memberikan kemudahan dalam masalah ini. [HR. Abu Daud,Sunan Abu Dawud, juz, I, hal.89 Hadits ini dihasankan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahih Sunan Abi Daud, no. 1354]

Sebagian Ulama ada yang berpendapat bahwa salat nafilah di siang hari lebih afdhal (lebih baik) bacaannya dibaca dengan suara lirih (sir), sedangkan bacaan salat nafilah di malam hari, boleh dibaca dengan suara keras (jahr) atau lirih (sir), tergantung mana yang lebih besar manfaatnya dan mana yang lebih dapat mendatangkan kekhusyuan. [Lihat, al-Majmu’, Imam Nawawi rahimahullah, juz III, hal.345]

Syaikh Ibnu Baz rahimahullah ketika ditanya tentang masalah ini, beliau rahimahullah menjawab, “Apabila seseorang melakukan salat nafilah sendirian di malam hari maka dia boleh memilih yang paling baik antara jahr dan sir untuk (kekhusyuan) hatinya, dengan syarat tidak mengganggu orang lain, kalau bacaannya dibaca jahr, adapun salat sunnah di siang hari seperti salat sunnah Dhuha, salat sunnah rawatib, maka di syari’atkan untuk dibaca dengan sir (suara lirih)…” [Lihat Majmu’ fatawa Ibnu Baz]

___________________________________________________________________________________________
Bank Islam Malaysia Berhad – 12168020073576 / Maybank – 164799034703

Bacaan Dalam Solat: Kuat Atau Perlahan…

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment