Sirah Nabi Tafsir Al-Quran Tafsir Surah Abasa

Surah Abasa Ayat 1

Abasa 3 Hingga 10
Iklan

Surah Abasa Ayat 1

عَبَسَ وَتَوَلَّىٰ1

As-Sa’adi, menafsirkan ayat ini dengan: “Dia masam”, pada wajahnya; dan “Dia berpaling”, pada badannya…

Menurut Ibnu Kasir, ramai dari kalangan ahli tafsir telah menyebutkan bahawa Rasulullah (s.a.w), pada suatu hari sedang menyampaikan penerangan kepada sebahagian pembesar-pembesar Quraisy dan sesungguhnya dia inginkan sangat bahawa mereka itu meneri Islam.

Sementara dia memberikan penerangan dan berbual itu, tiba-tiba datang Ibnu Ummi Maktum; dan adalah dia dari kalangan sahabat yang awal memeluk Islam.

Maka jadilah dia menyoal Rasul Allah sallallahu alaihi wa sallam dari sesuatu perkara agama dan dia mendesak-desak ke atasnya.

Dan menginginkan sangat baginda Nabi sallallahu alaihi wa sallam sekiranya dia menghabiskan masa itu untuk penjelasan dan penerangan tentang ajaran Islam bagi memungkinkan pembesar-pembesar Quraisy itu memeluk Islam.

Dia memasamkan mukanya kepada Ibnu Ummi Maktum dan memalingkan diri daripadanya serta pula menghadap diri melayani yang lain. Maka kerana itulah Allah menurunkan;

( عبس وتولى )

Menurut at-Tobari pula: perkataan ‘عبس’ membawa makna; dia menegangkan mukanya dan perkataan ‘وتولى’ pula membawa makna; dan dia berpaling.

( أَنْ جَاءَهُ الأعْمَى )

Dan disebutkan bahawa orang buta yang Allah sebut di dalam ayat ini adalah Ibnu Ummi Maktum yang kerananya ditegur Nabi (s.a.w). (Telah menyebutkan perkara ini oleh khabar-khabar yang warid).

Dari Aisyah katanya: Allah menurunkan

( عَبَسَ وَتَوَلَّى )

Pada Ibnu Ummi Maktum. Katanya lagi, dia mendatangi Rasulullah (s.a.w) maka jadilah dia berkata: “Tunjuki aku”. Kata Aisyah lagi: dan di sisi Rasulullah (s.a.w) ada beberapa orang pembesar-pembesar musyrikin. Katanta lagi: maka jadilah Nabi (s.a.w) berpaling daripadanya, dan menghadap kepada yang lain. Maka untuk inilah diturunkan;

( عَبَسَ وَتَوَلَّى )

عن ابن عباس قوله:( عَبَسَ وَتَوَلَّى * أَنْ جَاءَهُ الأعْمَى ) قال: ” بينا رسول الله صلى الله عليه وسلم يناج  عُتبة بن ربيعة وأبا جهل بن هشام والعباس بن عبد المطلب، &; 24-218 &; وكان يتصدّى لهم كثيرا، ويَعرض عليهم أن يؤمنوا، فأقبل إليه رجل أعمى يقال له عبد الله بن أمّ مكتوم، يمشي وهو يناجيهم، فجعل عبد الله يستقرئ النبيّ صلى الله عليه وسلم آية من القرآن، وقال: يا رسول الله، علمني مما علَّمك الله، فأعرض عنه رسول الله صلى الله عليه وسلم، وعبس في وجهه وتوّلى، وكره كلامه، وأقبل على الآخرين؛ فلما قضى رسول الله صلى الله عليه وسلم، وأخذ ينقلب إلى أهله، أمسك الله بعض بصره، ثم خَفَق برأسه، ثم أنـزل الله: ( عَبَسَ وَتَوَلَّى * أَنْ جَاءَهُ الأعْمَى * وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّهُ يَزَّكَّى * أَوْ يَذَّكَّرُ فَتَنْفَعَهُ الذِّكْرَى ) ، فلما نـزل فيه أكرمه رسول الله صلى الله عليه وسلم وكلَّمه، وقال له: ” ما حاجَتُك، هَلْ تُرِيدُ مِنْ شَيءٍ؟” وإذا ذهب من عنده قال له: ” هَلْ لكَ حاجَةٌ فِي شَيْء؟” وذلك لما أنـزل الله: أَمَّا مَنِ اسْتَغْنَى * فَأَنْتَ لَهُ تَصَدَّى * وَمَا عَلَيْكَ أَلا يَزَّكَّى .

Dari ibnu abbas: dan firman Allah;

( عَبَسَ وَتَوَلَّى * أَنْ جَاءَهُ الأعْمَى )

Dia berkata: Ketika Radulullah (s.a.w) bercakap-cakap dengan Utbah bin Rabiah, Abu Jahal bin Hisyam dan Abbas bin Abdul Mutallib. Adalah dia bersoal-jawab dengan mereka sebanyak-banyaknya. Mengharapkan sangat mereka beriman. Maka datang kepadanya seorang lelaki buta. Dikatakan, dia adalah Abdullah bin Ummi Maktum. Dia berjalan ke arah Nabi, sedangkan dia sedang berbual-bual dengan tetamunya, maka jadilah Abdullah meminta Nabi membacakan ayat Quran. Dia berkata: “Wahai Rasulullah ajarkanlah kepada ku apa yang Allah telah ajarkan kepadamu.” Maka berpaling darinya akan Rasulullah. Masam mukanya, tiada suka kepada perkataannya dan dia menghadapkan dirinya kepada yang lain. Maka ketika Rasulullah sudah selesai dan dia pergi kepada keluarganya, Allah memegang sebahagian dari penglihatannya kemudia berdenyut-denyut kepalanya, kemudian Allah menurunkan;

( عَبَسَ وَتَوَلَّى * أَنْ جَاءَهُ الأعْمَى * وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّهُ يَزَّكَّى * أَوْ يَذَّكَّرُ فَتَنْفَعَهُ الذِّكْرَى )

Maka ketika Abdullah turun kepadanya, memuliakannya akan Rasulullah dan berkata-kata kepadanya. Dia berkata: “Apa keperluan engkau? Adakah engkau mahukan sesuatu?” Apabila dia pergi dari sisinya dia berkata kepadanya: “Adakah bagi engkai sesuatu hajat? Kerana yang demiiian itulah Allah menurunkan;

أما من استغنى فأنت له تصدى و عليك أن يزكى

Surah Abasa Ayat 1

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment