Uncategorized

Cari Redha Pengundi Dengan Undang Murka Allah

Iklan

 

كتبَ معاويةُ بن أبي سفيان إلى عائشةَ أنِ اكتبي لي كتابًا توصيني فيهِ ولا تُكثِري فَكتبت سلامٌ عليكَ أمَّا بعدُ فإنِّي سمعتُ رسولَ اللَّهِ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ يقول منِ التمَسَ رِضا اللَّهِ بسخطِ النَّاسِ كفاهُ اللَّهُ
مَؤونةَ النَّاسِ

..rancangan jahat (tipu daya) manusia..

ومنِ التمسَ

..dan siapa yang menuntut..

رضا النَّاسِ بسخطِ اللَّهِ
وَكلَه اللَّهُ

..dan diwakilkan dia oleh Allah..

إلى النَّاسِ
والسَّلامُ عليك

Menulis surat yang mengandungi nasihat itu bagus dan terpuji. Meminta nasihat dari orang alim, guru-guru dan orang-orang yang beraqal juga bagus dan terpuji.

Ditegah menuntut keredhaan manusia dengan kemurkaan Tuhan.

Contoh: Seorang yang memerintah negeri dan rakyat yang menuntut rakyatnya kepadanya apa suatu kehendaknya berbetulan dengan yang ditegah Allah, maka lalu diteruskan oleh pemerintah itu akan rakyatnya sebagai yang dilarang oleh Allah itu supaya dapat lebih kepujian dan baik sebutan daripada rakyatnya, atau dengan sebab dapat beberapa banyak harta daripada rakyatnya itu. Nanti, Allah akan jadikan rakyatnya berlaku jahat terhadap si pemerintah (Diringkaskan dari asal). Bersalahan pemerintah negeri yang menuntut keredhaan Allah dengan menjalankan sebagai yang disuruhnya jikalau marah orang-orang dan rakyat dengan sebab meluluskan sebagai yang disuruh Tuhan itu nescaya Tuhan peliharakan daripada fitnah dan perancangan tipu daya rakyat.

Contoh lain: Orang yang tiada perduli akan maksiat yang diperbuat oleh pemerintah negeri dan tiada ditegurnya, pada hal dia tahu akan salah pada syarak akan apa yang diperbuat oleh pemerintah itu. Maka tidak ditegur dan dilarangnya supaya dapat berhampiran dengan pemerintah itu dan dapat nama besar serta dunia daripadaNya. Maka Allah Ta’ala keraskan bala daripada manusia ke atas orang yang membiarkan itu dengan cela dan hina. Dia jadi berdosa dan turun bala ke atasnya.

 

 

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment