Uncategorized

Muqaddimah Surah Al-Baqarah dan Huraian Tafsir Ayat 1

Iklan

Al-Baqarah, muqaddimah dan huraian tafsir ayat 1

Muqaddimah

Di dalam mengulas ayat pertama dari surah al-Baqarah ini, tercatat di dalam Arabic Muyassar bahawa huruf-huruf ini; Alif, Lam & Mim, dan lain-lain dari huruf yang terpotong-potong di awal surah-surah, padanya ada isyarat kepada kemukjizatan al-Quran; Sesungguhnya, orang-orang Quraisy menentang al-Quran, maka penentangan mereka itu dilemahkan dengan gabungan atau komposisi dari huruf-huruf ini yang terjadi darinya bahasa Arab. Maka menjadi lemah Quraisy dari mendatangkan dengan seumpamanya, sedangkan mereka adalah manusia yang paling fasih di dalam bahasa Arab dan tentunya dapat menyedari bahawa al-Quran adalah wahyu dari Allah.

Al-Qurtubi: maka kami berkata surah al-Baqarah adalah madaniyah. Dan di katakan: Ia seawal-awal surah yang diturunkan di Madinah, melainkan firman Allah ta’ala;

وَاتَّقُوا يَوْمًا تُرْجَعُونَ فِيهِ إِلَى اللَّهِ ۖ ثُمَّ تُوَفَّىٰ كُلُّ نَفْسٍ مَا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ

[Surat Al-Baqarah 281]

 

Dan peliharalah diri kamu dari huru-hara hari (kiamat) yang padanya kamu akan dikembalikan kepada Allah. Kemudian akan disempurnakan balasan tiap-tiap seorang menurut apa yang telah diusahakannya, sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun.

 

Maka ia adalah akhir ayat yang turun dari langit, dan turun pada hari penyembelihan semasa ibadah haji wada’ di Mina; dan ayat-ayat riba juga dari ayat-ayat akhir yang turun dari al-Quran.



Surah ini, kelebihannya, besar dan pahalanya amat bernilai. Dan dikatakan baginya: gedung al-Quran. Berkata ini, Khalid bin Ma’dan. Itu adalah kerana kebesarannya, kecemerlangannya dan banyak hukum-hukum dan nasihat-nasihat. Dan mempelajarinya Umar (r.a) dengan kefahamannya dan apa yang terkandung ke atasnya dalam masa 12 tahun, dan anaknya Abdullah dalam masa lapan tahun…

Menumpas Sihir

Berkata Ibnul Arabi: Aku mendengar sebahagian syeikh-syeikh berkata: padanya seribu perintah, seribu larangan, seribu hukum dan seribu cerita.

 

وروى مسلم عن أبي أمامة الباهلي قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول: اقرءوا سورة البقرة فإن أخذها بركة وتركها حسرة ولا يستطيعها البطلة، قال معاوية: بلغني أن البطلة: السحرة.

Dan meriwayatkan Muslim dari Abi Umamah al-bahili berkata: Aku mendengar Rasulullah (s.a.w) berkata: Bacalah surah al-Baqarah, maka sesungguhnya siapa yang mengambilnya, berkat dan siapa yang meninggalkannya, rugi dan tidak dapat mencapainya al-Batlah, Berkata Muawiyah: Telah sampai kepada aku bahawa al-Batlah itu adalah sihir.

Menghalang Syaitan Memasuki Rumah

وروي أيضا عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: لا تجعلوا بيوتكم مقابر إن الشيطان ينفر من البيت الذي تقرأ فيه سورة البقرة.

Dan diriwayatkan juga dari Abi Hurairah bahawa Rasulullah (s.a.w) bersabda: Jangan jadikan rumah kamu sebagai kuburan, sesungguhnya syaitan lari dari rumah yang dibacakan padanya surah al-Baqarah. Dan dia berkata: Sesungguhnya bagi setiap sesuatu itu ada bonggol (bahagian yang paling besar) dan sesungguhnya bonggol al-Quran itu adalah surah al-Baqarah…

Ad-Darami meriwayatkan di dalam masnadnya, dari Asy-Sya’bi, dia berkata: Berkata Abdullah: “Sesiapa membaca sepuluh ayat dari surah al-Baqarah pada malam hari, syaitan tidak memasuki rumah pada malam itu sehingga subuh; empat ayat awal darinya;

الم * ذَٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ * الَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِالْغَيْبِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنْفِقُونَ * وَالَّذِينَ يُؤْمِنُونَ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ وَمَا أُنْزِلَ مِنْ قَبْلِكَ وَبِالْآخِرَةِ هُمْ يُوقِنُونَ * أُولَٰئِكَ عَلَىٰ هُدًى مِنْ رَبِّهِمْ ۖ وَأُولَٰئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

…ayat Kursiy;

اللَّهُ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ ۚ لَا تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلَا نَوْمٌ ۚ لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلَّا بِإِذْنِهِ ۚ يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ ۖ وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلَّا بِمَا شَاءَ ۚ وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ ۖ وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا ۚ وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

…dan dua ayat selepasnya (ayat Kursiy);

لَا إِكْرَاهَ فِي الدِّينِ ۖ قَدْ تَبَيَّنَ الرُّشْدُ مِنَ الْغَيِّ ۚ فَمَنْ يَكْفُرْ بِالطَّاغُوتِ وَيُؤْمِنْ بِاللَّهِ فَقَدِ اسْتَمْسَكَ بِالْعُرْوَةِ الْوُثْقَىٰ لَا انْفِصَامَ لَهَا ۗ وَاللَّهُ سَمِيعٌ عَلِيمٌ * اللَّهُ وَلِيُّ الَّذِينَ آمَنُوا يُخْرِجُهُمْ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ ۖ وَالَّذِينَ كَفَرُوا أَوْلِيَاؤُهُمُ الطَّاغُوتُ يُخْرِجُونَهُمْ مِنَ النُّورِ إِلَى الظُّلُمَاتِ ۗ أُولَٰئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

…dan tiga ayat penutupnya;

لِلَّهِ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ ۗ وَإِنْ تُبْدُوا مَا فِي أَنْفُسِكُمْ أَوْ تُخْفُوهُ يُحَاسِبْكُمْ بِهِ اللَّهُ ۖ فَيَغْفِرُ لِمَنْ يَشَاءُ وَيُعَذِّبُ مَنْ يَشَاءُ ۗ وَاللَّهُ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ * آمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ ۚ كُلٌّ آمَنَ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ ۚ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا ۖ غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ * لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ ۖ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا ۚ أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

(حكم المحدث: موقوف رجاله ثقات)

 

Daripada Asy-Sya’bi: tidak menghampirinya dan tidak ahlinya pada hari itu dan tidak juga menghampirinya sesuatu yang dibencinya, dan tidak dibacakan ke atas orang gila melainkan sembuh.

Berkata Ishaq bin Isa: Tidak lupa dia akan apa yang dia hafaz.



Di dalam kitab al Isti’ab bagi ibnu Abdul Barr: Adalah Labid bin Rabi’ah bin Amir bin Malik bin Ja’afar bin Kilab bin Rabi’ah bin Amir bin Sa’sa’ah seorang penya’ir di zaman jahiliah. Dia masuk Islam dan menjadi seorang muslim yang baik dan dia meninggalkan kata-kata sya’ir setelah Islam. Umar, semasa baginda menjadi khalifah, pernah meminta kepadanya untuk menyampaikan syair-syairnya. Dia lantas membaca surah al Baqarah. Maka Umar berkata: sesungguhnya aku minta syair-syair kamu. Maka kata Labid berkata: tidak adalah aku berkata satu bait dari syair selepas aku diajar Allah dengan surah al Baqarah dan Ali Imran. Berkata ramai dari ahlul akhbar: sesungguhnya Labid tidak berkata-kata dengan syair semenjak dia masuk Islam…

AYAT 1

Tafsiran pertama

بسم الله الرحمن الرحيم قوله تعالى: الم. ذلك الكتاب لا ريب فيه هدى للمتقين

Berselisih ahli takwil pada huruf-huruf yang berada di awal beberapa surah…

Berkata Amir asy-Sya’bi dan Sufyan as Suri dan satu jamaah dari muhaddisin: Ia adalah rahsia Allah dalam al Quran, dan bagi Allah dalam setiap kitab dari kitab-kitabnya akan rahsia. Dan ia dari al Mutasyabih yang menyendiri Allah ta’ala dengan ilmunya, dan tidak wajib membicarakannya, tetapi wajib kita beriman dengannya dan membacanya sebagai mana ia datang…

Menyebut Abul Lais As Samarqandi dari Umar dan Usman dan ibnu mas’ud bahawa mereka berkata: Huruf-huruf yang terpotong-potong dari perkara yang disembunyikan dan yang tidak ditafsirkan.

Berkata Abu Hatim: tidak kami dapati huruf-huruf yang terpotong-potong di dalam Quran melainkan di awal surah. Tidak kami ketahui apa yang dikehendaki Allah dengannya.

Dan dari makna ini apa yang menyebutnya Abu Bakar al Anbari:

حدثنا الحسن بن الحباب حدثنا أبو بكر بن أبي طالب حدثنا أبو المنذر الواسطي عن مالك بن مغول عن سعيد بن مسروق عن الربيع بن خثيم قال: إن الله تعالى أنزل هذا القرآن فاستأثر منه بعلم ما شاء، وأطلعكم على ما شاء، فأما ما استأثر به لنفسه فلستم بنائليه فلا تسألوا عنه، وأما الذي أطلعكم عليه فهو الذي تسألون عنه وتخبرون به

Sesungguhnya Allah ta’ala menurunkan Quran ini, dan Dia meninggalkan bagi dirinya dari ilmu apa yang dia mahu, dan Dia mengangkat (kepada kamu) apa yang dia mahu; maka apa yang ditinggalkannya bagi dirinya, maka tidaklah kamu dapat mencapainya dan jangan bertanya tanya, dan ada pun apa yang Dia mengangkatnya kepada kamu maka itulah yang kamu bertanya tentangnya…

Berkata Abu Bakar: Maka ini, jelas bahawa beberapa huruf dari al Quran disembunyikan maknanya dari seluruh alam sebagai ujian dari Allah; barangsiapa beriman dengannya beroleh pahala dan bahagia, dan barangsiapa yang kufur dan berdosa dan jauh dari rahmat Allah…

Tafsiran kedua

Berkata satu jamaah dari ulama-ulama besar: Bahkan wajib bahawa kita membicarakan tentangnya, dan mencari faedah-faedah yang ada di bawahnya dan makna-makna yang dapat di keluarkan darinya…

Mereka berselisih pada yang demikian itu atas perkataan yang berbagai-bagai;

فروي عن ابن عباس وعلي أيضا: أن الحروف المقطعة في القرآن اسم الله الأعظم، إلا أنا لا نعرف تأليفه منها

Maka diriwayatkan dari ibnu Abbas dan juga Ali: Bahawasanya huruf-huruf yang terpotong-potong dalam al Quran adalah nama-nama Allah yang Agong, melainkan aku tidak mengetahui penetapannya daripadanya.

Berkata Qatrab dan al Farrak dan selain daripada keduanya: Ia adalah isyarat kepada huruf hijak yang Allah mengajarkan dengannya akan orang-orang Arab ketika menurunkannya kepada mereka al-Quran bahawasanya ia yang tersusun dari huruf-huruf yang datang darinya dalam membina perkataan-perkataan mereka; agar mereka menjadi lemah darinya pada menyampaikan hujjah-hujjah ke atas mereka…

Berkata satu qaum: Diriwayatkan bahawasanya orang-orang musyrikin ketika berpaling dari mendengar al Quran di Makkah dan mereka berkata:

وقال قوم: روي أن المشركين لما أعرضوا عن سماع القرآن بمكة  وقالوا: لَا تَسْمَعُوا لِهَٰذَا الْقُرْآنِ وَالْغَوْا فِيهِ لَعَلَّكُمْ تَغْلِبُونَ

“Janganlah kamu mendengar Al-Quran ini dan tentanglah dia (dengan nyayian-nyanyian dan jeritan-jeritan riuh rendah serta tepuk sorak), supaya kamu berjaya (mengganggu bacaan atau menenggelamkan suara pembacanya)!”

…(Maka Allah) menurunkan (huruf-huruf yang terpotong-potong itu) untuk mengejutkannya dan membukakan baginya pendengaran mereka maka mereka jadi mendengar al Quran selepasnya maka terbangunlah ke atas mereka hujjah.

Berkata satu jama’ah: Ia adalah huruf-huruf yang menunjukkan atas nama-nama yang terambil darinya dan dihilangkan bakinya; sebagai mana perkataan Ibnu Abbas dan selainnya: Alif dari Allah, Lam dari Jibril dan Mim dari Muhammad (s.a.w).

Dikatakan: Alif pembukaan namanya Allah, Lam pembukaan namanya Latif dan Mim pembukaan namanya Majid.

Berkata Zaid bin Aslan: Ia adalah nama-nama surah.

Berkata al-Kalbi: Ia, adalah sumpah yang bersumpah Allah ta’ala dengannya bagi kemuliaannya dan kelebihannya dan ia adalah dari nama-nama-nya; dari Ibnu Abbas juga, menyebutkan sebahagian ulama perkataan ini: tidak sah sebagai sumpah kerana sumpah terikat atas huruf, seperti:

إن، قد، لقد، ما

Dan tidak terdapat di sini huruf, dari huruf-huruf ini, maka tidaklah ia sumpah. Dan jawapan, bahawasanya ia dilokasi sumpah, firman Allah:

لا ريب فيه

..maka jika manusia bersumpah, dia berkata:

والله هذا الكتاب لا ريب فيه…

Maka kukuhlah perkataan al Kalbi dan apa yang diriwayatkan dari Ibnu Abbas relevan dan sahih.

Dikatakan baginya: Al Quran di turunkan dengan Bahasa Arab; dan orang Arab apabila mahu mengukuhkan perkataan mereka, mereka bersumpah atas perkataan mereka itu; Dan Allah ta’ala menghendaki mengukuhkan ke atas mereka hujjah dengan sumpah bahawa Quran dari sisinya…

وقال بعضهم: (الم) أي أنزلت عليك هذا الكتاب من اللوح المحفوظ. وقال قتادة في قوله: ( الم ) قال اسم من أسماء القرآن

Berkata sebahagian mereka: (الم) maknanya, diturunkan ke atas engkau kitab ini dari Luh Mahfuz. Dan berkata Qatadah pada firmannya: (الم) adalah nama dari nama-nama al-Quran.

……………………………………

Salurkan sumbangan derma anda untuk bersama membantu saya, Warga OKU dalam usaha perkongsian Ilmu dan Dakwah.

Nama: HISHAMUDDIN BIN ABDUL AZIZ

Akaun No: 164799034703

Bank: Maybank

Tel: 017-3498466 / 015-7237351

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment