Tafsir Al-Quran

Nabi Musa, kelahiran… (28:7)

وَأَوۡحَیۡنَاۤ إِلَىٰۤ أُمِّ مُوسَىٰۤ أَنۡ أَرۡضِعِیهِۖ فَإِذَا خِفۡتِ عَلَیۡهِ فَأَلۡقِیهِ فِی ٱلۡیَمِّ وَلَا تَخَافِی وَلَا تَحۡزَنِیۤۖ إِنَّا رَاۤدُّوهُ إِلَیۡكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ ٱلۡمُرۡسَلِینَ

Dan Kami mengilhamkan kepada ibu Musa alaihissalam untuk menyusukannya. Jika engkau takut bahawa firaun dan pengikutnya akan membunuhnya, masukkan dia ke dalam kotak. Hanyutkannya di sungai Nil dan jangan takut dia lemas, jangan takut ditangkap firaun dan jangan bersedih kerana berpisah dengannya. Kami akan membawanya kembali kepada kamu hidup-hidup dan menjadikannya dari kalangan rasul Allah yang Dia kirimkan kepada makhluk-nya.

[mtr]

Kemudian – Allah Subhanahu wa Ta’ala – menyampaikan kisah tentang Musa – alaihissalam – dan menyebutkan apa yang diilhamkan kepada ibunya ketika dia dilahirkan dan apa yang dikatakan oleh isteri Firaun kepadanya ketika keluarga Firaun ‘mengutip’ Musa? Dan apa kebingungan dan kegelisahan ibu Musa? Dan apa yang dia katakan kepada adiknya? Dan bagaimana Tuhan – Yang Mahatinggi – dengan rahmat dan kemurahan-Nya mengembalikan Musa kepada ibunya?

وَأَوْحَيْنَآ إلى أُمِّ موسى أَنْ أَرْضِعِيه

Dan wahyu kepada ibu Musa boleh terjadi melalui ilham, seperti dalam firman – Allahu Ta’ala -:

وأوحى رَبُّكَ إلى النحل

Atau dengan jalan mimpi, atau dengan menghantar malaikat menyampaikan berita.

Al-Alusi berkata: Nampaknya wahyu kepadanya itu adalah dengan mengirim malaikat dan ini tidak bertentangan dengan ijma’ bahawa dia bukan Nabi. Kerana malaikat – alaihissalam – boleh diutus kepada yang lain daripada para nabi dan berbicara dengan mereka. Nyata – juga – bahawa ilham ini adalah selepas kelahiran Musa alaihissalam. Ada juga dikatakan: Sebelum dilahirkan… Makna ‘wahyu’:

القول دون حروفه

Ketakutan: keadaan jiwa dan pemikiran yang mempengaruhi seseorang; yang membuat dia cemas, kerana dia menjangkakan sesuatu yang dia tidak mahukannya berlaku. Kesedihan: kemurungan jiwa yang berlaku pada seseorang kerana berlakunya perkara yang dia tak sukai. Seperti kematian orang yang disayangi; atau kehilangan sesuatu yang dia sayangi.

Dalam ucapan, dihilangkan apa yang diketahui dari susunan atau konteks ayat. Jadilah ia bermaksud: Dan ibu Musa mengandungkan-nya pada waktu Firaun menyembelih anak-anak lelaki dan membiarkan anak-anak perempuan hidup, dan dia menyembunyikan kehamilan-nya dari pengetahuan orang lain. Ketika dia melahirkannya, dia dikejutkan oleh rasa takut akan nasib anaknya.

Di sini kami memberi ilham kepadanya dengan kuasa dan kehendak kami dan kami masuk ke dalam hatinya agar dia menyusukannya secara sembunyi-sembunyi dan kerahsiaan.

فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ

…dari Firaun dan pengikutnya untuk membunuhnya sama seperti mereka membunuh anak-anak Israel yang lain.

فَأَلْقِيهِ فِي اليم

Iaitu: di laut, yang bermaksud Sungai Nil. Ia dipanggil laut kerana luasnya.

وَلاَ تَخَافِي وَلاَ تحزني

Artinya: Jangan takut bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi padanya. Jangan bersedih karena dia meninggalkanmu. Dia dalam perawatan dan perlindungan kami. Sesiapa yang Allah – Ta’ala – menjaga dan melindunginya, tidak perlu ada rasa takut atau dukacita baginya. Dan ayat;

إِنَّا رَآدُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ المرسلين

Penjelasan untuk tegahan tentang ketakutan dan kesedihan. Allah memberitahu bahawa anaknya akan kembali kepadanya. Dia akan menjadi salah satu utusan Allah – Yang Mahakuasa –.

Pengarang Kitab al-Kasyaf berkata: Sekiranya kamu mengatakan apa yang dimaksudkan dengan dua ketakutan – dalam ayat – sehingga salah satu dari keduanya diharuskan dan melarang yang lain? Saya berkata: Adapun yang pertama, ketakutan adalah dia akan terbunuh, kerana jika dia berteriak, dia takut bahawa jiran akan mendengar suaranya, dan mereka akan mendapat pengetahuan tentangnya. Adapun yang kedua: ketakutan lemas dan kehilangan dan jatuh ke tangan beberapa petugas Firaun, yang mencari bayi lelaki Bani Israel. Sekiranya kamu katakan: Apakah perbezaan antara ketakutan dan kesedihan? Aku berkata: Takut adalah musibah yang menyebabkan seseorang melakukan sesuatu yang diharapkan. [Gentar (gerun, ngeri) menghadapi sesuatu yg dianggap boleh mem¬bahayakan diri]. Sedih: kesedihan disebabkan oleh sesuatu yang berlaku. Maka dia ditegah dari keduanya dan dikehendaki mempercayai ilham yang telah disampaikan kepadanya. Allah berjanji untuk menyerahkannya dan menenangkan hatinya. Dan jadikan dia salah seorang Rasul. Oleh itu, kita dapati bahawa ayat mulia ini mengandungi kaedah yang paling fasih dan inovatif dalam menjelaskan kekuasaan Allah – Taala – dan kepedulian-Nya bagi mereka yang ingin menjaga Musa. Al-Asmu’i menghuraikan ayat ini dengan mengatakan bahawa ia mengandungi dua perintah:

أن أَرْضِعِيه، فَأَلْقِيهِ،

Dan dua larangan;

لاَ تَخَافِي، وَلاَ تحزني،

Dua khabar;

إِنَّا رَآدُّوهُ إِلَيْكِ، وَجَاعِلُوهُ مِنَ المرسلين،

Dan dua kegembiraan pada mengisi dua berita tersebut, iaitu: melaksanakan atau menunaikan dua perkara yang disebutkan.

[w]

Dan pada masa ketakutan yang besar itu; di mana, mereka menyembelih anak-anak lelaki, diilhamkan kepada ibunya untuk menyusukannya, dan tetap bersamanya.

فَإِذَا خِفْتِ عَلَيْهِ، فَأَلْقِيهِ فِي الْيَمِّ

Maksudnya, (Sungai) Nil (di) Mesir. Di tengah kotak tertutup (terkunci).

وَلَا تَخَافِي وَلَا تَحْزَنِي إِنَّا رَادُّوهُ إِلَيْكِ وَجَاعِلُوهُ مِنَ الْمُرْسَلِينَ

Maka, dia digembirakan dengan janji bahawa dia akan mengembalikan Musa kepadanya dan bahawa dia akan membesar dan terselamat dari tipu daya mereka, dan Allah akan menjadikannya utusan-nya. Ini adalah salah satu isyarat besar dalam menyampaikan kabar baik ini kepada ibu Musa, untuk meyakinkan hatinya, dan menenangkan kegelisahannya yang ditakutinya. Dia melakukan apa yang diperintahkan, dan dia menghanyutkannya ke laut maka Allah ta’ala yang mengemudikannya. [s]

………………………………………………….

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz adalah seorang warga OKU. Beliau boleh dihubungi di talian: 014-7067175. [Akaun Maybank: 164799034703 untuk usaha perkongsian Ilmu & Dakwah]

[email protected]: 0107954182_

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment