Tafsir Al-Quran

Tafsir Surah Abasa dari ayat 1

Surah Abasa adalah Makkiyyah. Tujuan surah; hakikat seruan Al-Qur’an, martabat orang-orang yang mengambil manfaat darinya dan kehinaan orang-orang yang berpaling darinya. [mtr]

Sebab turunnya ayat-ayat mulia ini adalah bahwa seorang buta dari orang-orang beriman datang untuk bertanya kepada Nabi, sallallahu alaihi wa sallam, dan mahu belajar darinya. Seorang lelaki kaya datang kepadanya, dan dia, sallallahu alaihi wa sallam, bersemangat untuk memberikan bimbingan. Jadi baginda, sallallahu alaihi wa sallam, bersandar [dan mendengarkan] kepada orang kaya itu. Oleh kerana itu, dia berpaling dari orang buta miskin, mengharapkan sangat dapat membimbing orang kaya itu, dan berharap dapat membersihkan aqidahnya, maka Allah menasihatinya dengan teguran lembut ini, dan dia berkata: “Dia mengerutkan kening” [yaitu:] di wajahnya, dan “menyala” pada tubuhnya. [s]

AYAT 1

عَبَسَ وَتَوَلَّى

Rasulullah, sallallahu alaihi wa sallam, mengerutkan wajahnya dan berpaling (menghindarkan diri). [mtr]

Para mufassirun telah menyebutkan sebab turunnya ayat-ayat ini dari riwayat-riwayat yang diringkaskan: Suatu hari Nabi, sallallahu alaihi wa sallam, sedang duduk bersama sekumpulan pemimpin Quraisy mengajak mereka masuk Islam dan menjelaskan kepada mereka ajarannya, maka Abdullah bin Umm Maktum – dan dia seorang lelaki yang buta – datang dan berkata: Bacakanlah untuk ku dan ajarkanlah aku apa yang Allah telah ajarkan kepada engkau, wahai Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam, dan mengulang-ulang menyebutnya. Dia tidak tahu bahawa Rasulullah, sallallahu alaihi wa sallam, sibuk mengajak para pemimpin ini memeluk Islam. Mengharapkan ramai orang, menjadi Muslim apabila dan kerana Islamnya mereka. Ketika Abdullah mengulang-ulang permintaannya, Rasulullah, sallallahu alaihi wa sallam, berpaling darinya, maka ayat-ayat ini diturunkan di mana Allahu – Ta’ala – menegur Nabi-Nya, sallallahu alaihi wa sallam, kerana perbuatan memalingkan diri ini. Setelah itu, Rasulullah, sallallahu alaihi wa sallam, akan menghormatinya jika dia melihatnya, dan berkata kepadanya: Selamat datang kepada orang yang kerananya, Tuhanku telah menegur ku dan baginda sallallahu alaihi wa sallam membentangkan kain serban ya…

Al-Alusi berkata: Dan Abdullah bin Umm Maktum adalah anak saudara lelaki kepada Khadija, dan namanya adalah Amr bin Qais. Umm Maktum adalah panggilan ibunya dan namanya Atika, binti Abdullah al-Makhzumiya. Dan baginda, sallallahu alaihi wa sallam, melantiknya sebagai penggantinya di Madinah lebih dari satu kali dan dia adalah salah seorang pendatang dari kalangan muhajirin yang awal. Dikatakan: Dia meninggal dunia di Qadisiyah, sebagai seorang syuhada, ketika penaklukan kota al-Mada’in pada zaman Omar Ibn Al-Khattab – Radhiallahu anhu.

Perkataan -عبس- dari bab -ضرب- diambil dari perkataan -العبوس-, yang membawa maksud mengerutkan muka dan mengubah penampilannya, yang menunjukkan kemarahan. Dan perkataannya -تولى- diambil dari perkataan -التولى- dan asalnya adalah perubahan seseorang dari tempatnya di mana dia berada ke tempat lain. Yang dimaksud di sini adalah berpaling dari si penanya dan tidak menerimanya. [w]

AYAT 2

أَن جَاۤءَهُ ٱلۡأَعۡمَىٰ

Sifat -الأعمي- itu, menunjukkan bahawa Abdullah Ibnu Ummi maktum sangat berhak untuk dimaafkan kerana dia ada keuzuran di dalam mengganggu perbualan Rasulullah sallallahu alaihi wasallam dengan para pemimpin Quraisy itu.

Pembicaraan mengenai kisah ini datang dalam bentuk cerita, dan dengan kata ganti pihak ketiga, untuk menunjukkan bahawa apa yang berlaku dalam kisah ini adalah salah satu perkara yang tidak disukai oleh Allahu Ta’ala untuk ditujukan kepada Nabi-Nya, sallallahu alaihi wa sallam, sebagai cara untuk menghormatinya, bersimpati dengannya, dan menyayanginya. [w]

Firman Allah:

عَبَسَ

Membawa maksud, ‘muram’ -كلح-.

وَتَوَلَّى

Memalingkan mukanya.

أَنْ جَاءَهُ الْأَعْمَى

Dia adalah anak lelaki Ummu Maktum, dan namanya adalah Abdullah bin Shuraih bin Malik bin Rabi`ah Al-Fihri, dari Bani `Amer bani Lu-ai; dan bahawa dia datang kepada Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam yang sedang berbicara dengan Utbah bin Rabia, dan Abu Jahal bin Hisyam, dan Abbas bin Abdul Muthalib, dan Ubai bin Khalaf, dan saudaranya Amayyah, mengundang mereka kepada Allah, mengharapkan mereka masuk Islam, Ibnu Ummi Maktum berkata: [Wahai Rasulullah, bacakanlah kepadaku dan ajarlah kepadaku apa yang telah diajarkan oleh Tuhan kepadamu. Oleh itu, dia mula memanggilnya dan mengulangi panggilan itu. Dan dia tidak tahu bahwa orang lain ada bersama, sampai ketidakselesaan muncul di wajah Rasulullah, sallallahu alaihi wa sallam, untuk menghentikannya. Dan dia berkata kepada dirinya sendiri: Orang-orang penting itu berkata: Pengikutnya adalah orang buta, hamba, dan orang rendah. Kemudian dia memalingkan wajahnya darinya dan berpaling kepada orang-orang yang dia ajak bicara, sehingga Tuhan menurunkan ayat-ayat ini. Setelah itu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menghormatinya, dan ketika dia melihatnya, dia akan berkata: Selamat datang kepada orang yang kerananya Allah menegurku, dan dia berkata kepadanya: Adakah engkau ada apa-apa hajat? Dan dia menjadikannya pengganti Madinah dua kali, dalam dua ghazwah. Anas bin Malik berkata: Saya melihatnya pada hari Qadisiyah memakai perisai dan bendera hitam.

[b]

AYAT 3

وَمَا یُدۡرِیكَ لَعَلَّهُۥ یَزَّكَّىٰۤ

Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin menyucikan dirinya (dari dosa)…

AYAT 4

أَوۡ یَذَّكَّرُ فَتَنفَعَهُ ٱلذِّكۡرَىٰۤ

Ataupun ia mahu mendapat peringatan, supaya peringatan itu memberi manfaat kepadanya.

________________

Firman Allah; -عبس-, yang bermaksud dia mengerutkan -كلح- kening, dan dikatakan: Dia mengerutkan kening dan menghela nafas -بسر-.

Siapa-siapakah yang bersama Nabi sallallahu alaihi wa sallam?

وَقَالَ قَتَادَةُ: هُوَ أُمَيَّةُ بْنُ خَلَصٍ وَعَنْهُ: أُبَيُّ بْنُ خَلْفٍ.

وَقَالَ مُجَاهِدٌ: كَانُوا ثَلَاثَةً عُتْبَةُ وَشَيْبَةُ ابْنَا رَبِيعَةَ وَأُبَيُّ بْنُ خَلْفٍ.

وَقَالَ عَطَاءٌ عُتْبَةُ بْنُ رَبِيعَةَ. سُفْيَانُ الثَّوْرِيُّ: كَانَ النَّبِيُّ ﷺ مَعَ عَمِّهِ الْعَبَّاسِ.

Al-Zamakhshari: Adalah disisinya, orang-orang yang hebat dari kalangan pemimpin Quraisy;

عُتْبَةُ وَشَيْبَةُ ابْنَا رَبِيعَةَ، وَأَبُو جَهْلِ بْنُ هِشَامٍ، وَالْعَبَّاسُ بْنُ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ، وَأُمَيَّةُ بْنُ خَلَفٍ، وَالْوَلِيدُ بْنُ الْمُغِيرَةِ يَدْعُوهُمْ إِلَى الْإِسْلَامِ، رَجَاءَ أَنْ يُسْلِمَ بِإِسْلَامِهِمْ غَيْرُهُم

Ibn al-Arabi berkata: Adapun apa dikatakan, dia adalah al-Walid ibn al-Mughirah. Yang lain mengatakan bahawa itu adalah Umayyah bin Khalaf dan Al-Abbas. Dan ini semua tidak masuk akal. Itu kerana Umayyah bin Khalaf dan Al-Walid berada di Makkah, dan Umm Maktum berada di Madinah. Dia tidak pernah berjumpa dengan mereka dan mereka juga tidak berjumpa dengannya. Dan mereka mati dalam keadaan kafir. Salah seorang adalah sebelum peristiwa hijrah, dan yang lain di Badr. Mereka tidak datang kepadanya (Nabi sallallahu alaihi wa sallam) sendirian, juga tidak dengan orang lain.

Anas berkata: Saya melihatnya pada hari al-Qadisiyah berkuda dengan baju besi dan bendera hitam di atasnya.

Ulama kami berkata: Apa yang dilakukan oleh Ibn Umm Maktum adalah tidak beradab, seandainya dia tahu bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sibuk dengan orang lain, dan baginda berharap untuk Islamnya mereka. Tetapi Allah, Yang Maha Tinggi, menegurnya agar dia tidak mengguris hati ‘Ahlus Suffah’ itu. Atau untuk mengetahui bahawa orang yang beriman miskin lebih utama daripada orang kaya, dan memandang orang yang beriman adalah lebih utama, jika dia miskin sekali pun, dia lebih utama, dan lebih berhak dari perkara lain. Lebih utama daripada mendekati orang yang kaya dan berharap untuk mereka beriman, walaupun ia juga mempunyai tujuan yang baik. Mengenai hal ini Allah Yang Maha Kuasa berfirman:

مَا كَانَ لِنَبِیٍّ أَن یَكُونَ لَهُۥۤ أَسۡرَىٰ حَتَّىٰ یُثۡخِنَ فِی ٱلۡأَرۡضِۚ تُرِیدُونَ عَرَضَ ٱلدُّنۡیَا وَٱللَّهُ یُرِیدُ ٱلۡـَٔاخِرَةَۗ وَٱللَّهُ عَزِیزٌ حَكِیمࣱ [الأنفال: ٦٧] الْآيَةَ. 

Tidaklah patut bagi seseorang Nabi mempunyai orang-orang tawanan sebelum ia dapat membunuh sebanyak-banyaknya di muka bumi. Kamu menghendaki harta benda dunia (yang tidak kekal), sedang Allah menghendaki (untuk kamu pahala) akhirat. Dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

Dan dengan ini, Allah menyatakan dalam hak-Nya kepada Nabi-Nya, sallallahu alaihi wa sallam:

عَبَسَ وَتَوَلَّى

Dalam perkataan ganti-nama ‘ghaib’, untuk memuliakannya dan tidak berkata:

عَبَسْتَ وَتَوَلَّيْتَ.

Kemudian dia bertukar kepadanya ganti-nama ‘mukhottob’, sebagai berlemah-lembut dengannya…

21/10/21…

Dan dia berkata:

وَمَا یُدۡرِیكَ لَعَلَّهُۥ یَزَّكَّىٰۤ

أَوۡ یَذَّكَّرُ فَتَنفَعَهُ ٱلذِّكۡرَىٰۤ

Dan tahukah engkau (Muhammad) barangkali dia ingin belajar dari engkau. Ataupun ia mahu mendapat peringatan, supaya peringatan itu memberi manfaat kepadanya.

Maksudnya, Ibnu Ummi Maktum, yang harus diutamakan dengan apa yang diminta darimu untuk mengajarinya dari Al-Qur’an dan agama. Agar menjadi lebih murni dalam agamanya, dan kegelapan kebodohan dapat disingkirkan darinya. Ini bersamaan dengan firman-Nya di dalam surah al-An’am:

وَلَا تَطۡرُدِ ٱلَّذِینَ یَدۡعُونَ رَبَّهُم بِٱلۡغَدَوٰةِ وَٱلۡعَشِیِّ یُرِیدُونَ وَجۡهَهُۥۖ مَا عَلَیۡكَ مِنۡ حِسَابِهِم مِّن شَیۡءࣲ وَمَا مِنۡ حِسَابِكَ عَلَیۡهِم مِّن شَیۡءࣲ فَتَطۡرُدَهُمۡ فَتَكُونَ مِنَ ٱلظَّـٰلِمِینَ

Dan janganlah engkau menjauhi, wahai Rasul, dari majlismu orang-orang Islam yang miskin yang sentiasa beribadah kepada Allah di awal hari dan di akhir hari, mengikhlaskan ibadah kepada-Nya. Janganlah kamu menjauhkan mereka untuk menarik perhatian orang-orang musyrik. Tiadalah engkau bertanggungjawab sesuatu pun mengenai hitungan amal mereka, dan mereka juga tidak bertanggungjawab sesuatu pun mengenai hitungan amalmu. Sekiranya kamu menjauhkan mereka dari majlis kamu, nescaya menjadilah kamu dari orang-orang yang zalim. [Al-An’am: 52]

Di sini, kita dapat memahami bahawa para nabi adalah manusia, mereka sama sekali tidak mempunyai ciri-ciri Tuhan, dan misi mereka adalah untuk menyampaikan, mereka tidak mempunyai kawalan ke atas alam semesta, mereka tidak mengetahui yang ghaib, dan mereka tidak memiliki kekayaan menguasai rezeki dan sebagainya.

Perhatian utama pendakwah adalah terhadap pengikutnya, terutama mereka yang lemah yang hanya menginginkan kebenaran, jadi mesti mendekatkan diri kepada mereka, dan tidak dapat diterima sikap menjauhkan mereka untuk menyenangkan hati orang kafir…

Inilah juga yang difirmankan dalam Surat Al-Kahfi:

وَٱصۡبِرۡ نَفۡسَكَ مَعَ ٱلَّذِینَ یَدۡعُونَ رَبَّهُم بِٱلۡغَدَوٰةِ وَٱلۡعَشِیِّ یُرِیدُونَ وَجۡهَهُۥۖ وَلَا تَعۡدُ عَیۡنَاكَ عَنۡهُمۡ تُرِیدُ زِینَةَ ٱلۡحَیَوٰةِ ٱلدُّنۡیَاۖ وَلَا تُطِعۡ مَنۡ أَغۡفَلۡنَا قَلۡبَهُۥ عَن ذِكۡرِنَا وَٱتَّبَعَ هَوَىٰهُ وَكَانَ أَمۡرُهُۥ فُرُطࣰا [الكهف: ٢٨]

Berkomitmenlah dengan orang-orang yang menyeru Tuhan mereka dalam ibadah dan doa, di awal dan akhir hari; yang ikhlas kepadanya, jangan mengalihkan pandangan dari mereka kerana kamu mahu duduk bersama orang kaya dan terhormat, dan janganlah kamu menaati orang yang hatinya Kami lalaikan dari peringatan dengan tutupan kami ke atasnya. Dia memerintahkan kamu untuk mengeluarkan orang miskin dari majlis kamu. Dia lebih mengutamakan apa yang diinginkan nafsunya daripada ketaatan kepada Tuhannya. tingkah-lakunya pula adalah melampaui kebenaran…

……………………………………………………………….

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz adalah seorang warga OKU. Beliau boleh dihubungi di talian: 014-7067175. [Akaun Maybank: 164799034703 untuk usaha perkongsian Ilmu & Dakwah]

[email protected]: 0107954182_

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment