Tafsir Al-Quran

Tafsir Surah An-Naba Ayat 12

Ayat 12

وَبَنَیۡنَا فَوۡقَكُمۡ سَبۡعࣰا شِدَادࣰا

Dan kami membina tujuh langit di atas kamu. Suatu kebijaksanaan dalam pembinaan… [myr]

Kemudian – Allahu Subhanahu wa Ta’ala – menarik perhatian kepada manifestasi kemampuan-Nya untuk menciptakan langit, dan berkata:

وَبَنَيْنَا فَوْقَكُمْ سَبْعاً شِدَاداً

Maknanya: Dan kami membina dan mengadakan dengan kekuatan kami yang tidak ada sesuatu pun mampu melemahkannya, di atasmu – hai manusia – ada tujuh langit yang kuat dan kokoh, (langit itu) tidak pernah runtuh sejak dulu, kekal beribu tahun. FirmanNya -شدادا- adalah kata jamak kepada kata -شديدة-, dan ia menggambarkan dengan kehebatan dan kekukuhan. [w]

وَبَنَيْنَا فَوْقَكُمْ سَبْعًا شِدَادًا

Iaitu: tujuh langit, sangat kuat, keras dan berdaya tahan. Tuhan memegangnya dengan kekuatannya dan menjadikannya sebagai bumbung di atas bumi ia mempunyai banyak faedah untuk mereka, dan Dia berfirman:

Ayat 13

وَجَعَلۡنَا سِرَاجࣰا وَهَّاجࣰا

Nikmat lain dari rahmat-Nya yang menunjukkan kemampuan-Nya. Apa yang dimaksudkan dengan -السراج- dan -الوهاج-: adalah matahari. Kerana ia seperti lampu -السراج- yang menerangi -الوهاج- sekelilingnya yang menjadi keperluan seluruh makhluk. [myr]

Firman Allah;

وَجَعَلْنَا سِرَاجاً وَهَّاجاً

Nikmat lain dari nikmat-nikmat-Nya yang menunjukkan kekuasaan-Nya. Apa yang dimaksudkan dengan pelita adalah matahari. Ia digambarkan sebagai pelita, kerana ia seperti pelita dalam menerangi apa yang ada di sekelilingnya. Disifatkan sebagai pelita dengan kerana ia bercahaya. Berlebihan pada kecerahan dan sinarannya dari perkataan -الوَهَّاج-; membaris atas huruf wau dan ha’ dengan membawa makna, tersangat cerah bercahaya.

Apa yang dimaksud dengannya adalah menghampiri kata sifat yang dipersamakan kepada pemikiran, kecuali matahari lebih besar daripada setiap lampu.

Maksud ayat: Dan Kami menciptakan dan menjadikan – dengan kekuatan dan anugerah kebaikan kami – di langit, lampu yang terang bersinar. Ianya adalah matahari yang bersinar kerana panas dan kecerahannya; yang menyinari alam semesta ini, mengubah kegelapannya menjadi cahaya. Allahu Subhanahu wa Ta’ala, menarik perhatian dengan matahari (yang disifatkan sebagai lampu) sebagai nikmat dengan cahayanya yang menjadi keperluan untuk makhluk oleh cahaya dan kemanfaatan yang terdapat di dalamnya.

Ayat 14

وَأَنزَلۡنَا مِنَ ٱلۡمُعۡصِرَ ٰ⁠تِ مَاۤءࣰ ثَجَّاجࣰا

Dan Kami turunkan dari awan apabila telah datang waktunya air hujan yang banyak mencurah-curah. [mtr]

Mujahid, Qatadah, Muqatil dan Al-Kalbi berkata: Maknanya, angin yang meniup dan memerah awan, yang merupakan riwayat Al-Awfi dari Ibnu Abbas. [b]

Ayat 15

لِّنُخۡرِجَ بِهِۦ حَبࣰّا وَنَبَاتࣰا

Mari kita keluarkan jenis biji-bijian, dan jenis tanaman. [mtr]

لِنُخْرِجَ بِهِ

Maksudnya, dengan air hujan itu tadi…

حَبًّا

Itulah yang dimakan manusia…

وَنَبَاتًا

Apa yang tumbuh di bumi dari apa yang dimakan ternak. [b]

لِنُخْرِجَ بِهِ حَبًّا

Dari gandum, barli, jagung, beras, dan makanan lain yang dimakan oleh manusia… [s]

وَنَبَاتًا

Ini termasuk semua tanaman, yang Tuhan jadikan makanan untuk ternakan mereka. [s]

Ayat 16

وَجَنَّـٰتٍ أَلۡفَافًا

Dan kami mengeluarkan kebun-kebun yang dikelilingi dengan banyak dahan pokoknya yang bertindih-tindih. [mtr]

Iaitu: kebun yang dikelilingi, oleh semua jenis buah-buahan yang enak. Oleh itu, Dia yang telah menganugerahkan kepada kamu nikmat-nikmat besar ini, nilainya yang tidak terhitung, dan jumlahnya tidak dapat dihitung, maka bagaimana kamu boleh jadi [tidak percaya kepadanya] dan menyangkal apa yang telah aku katakan kepada kamu mengenai hidup semula selepas mati dan hari pembalasan ?! Atau, bagaimana kamu meminjam nikmat²Nya untuk maksiat kamu dan menentangnya? [s]

………………………………………………………………………………

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz adalah seorang warga OKU. Boleh dihubungi di talian: 014-7067175. [Akaun Maybank: 164799034703 untuk usaha perkongsian Ilmu & Dakwah]

[email protected]: 0107954182_

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment