Tafsir Al-Quran

Tafsir Surah At-Takwir (Bermula Ayat) 2…

Ayat 2 [Sambungan]

وَإِذَا ٱلنُّجُومُ ٱنكَدَرَتۡ

Dan apabila bintang-bintang gugur berselerak;

Abu Salih meriwayatkan bahawa Ibnu Abbas berkata: Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam, bersabda: Tidak ada bintang yang akan kekal di langit pada waktu itu melainkan telah jatuh ke bumi…

Ayat 3

وَإِذَا ٱلۡجِبَالُ سُیِّرَتۡ

Dan apabila gunung-gunung digerakan dari tempat mereka. [mtr] Dan apabila gunung-ganang di terbangkan ke angkasa (setelah dihancurkan menjadi debu); [ab] Dan apabila gunung-gunung dihancurkan, [it] Ia dicabut dari tempatnya dan melayang ke luar angkasa oleh kekuatan Allah.

قال (تعالى): وَیَوۡمَ نُسَیِّرُ ٱلۡجِبَالَ وَتَرَى ٱلۡأَرۡضَ بَارِزَةࣰ وَحَشَرۡنَـٰهُمۡ فَلَمۡ نُغَادِرۡ مِنۡهُمۡ أَحَدࣰا

Dan (ingatkanlah) hari Kami bongkar dan terbangkan gunung-ganang dan engkau akan melihat (seluruh) muka bumi terdedah nyata; dan Kami himpunkan mereka (di padang Mahsyar) sehingga Kami tidak akan tinggalkan seorangpun dari mereka.

وقال (سبحانه): وَسُیِّرَتِ ٱلۡجِبَالُ فَكَانَتۡ سَرَابًا

Dan gunung-ganang [setelah dihancurkan] diterbangkan ke angkasa, lalu menjadilah ia bayangan semata-mata seperti riak sinaran panas di padang pasir. [w]

Ayat 4

وَإِذَا ٱلۡعِشَارُ عُطِّلَتۡ

Dan apabila unta-unta yang bunting terbiar;

Itu adalah unta betina yang hamil yang telah mengandung selama sepuluh bulan. Ia adalah harta yang bernilai di sisi orang Arab. Perkataan -عطلت-; Ditinggalkan, [diabaikan] tanpa digembalai dan diabaikan oleh pemiliknya. Tidak ada bagi mereka harta yang lebih menakjubkan kepada mereka selain daripadanya.

Ayat 5

وَإِذَا ٱلۡوُحُوشُ حُشِرَت

Dan jika binatang-binatang itu dikumpulkan bersama-sama dengan manusia di satu tempat, [mtr]

Mereka dikumpulkan pada Hari Kebangkitan, supaya Tuhan dapat membalas perbuatan di antara satu sama lain, Dan para hamba melihat kesempurnaan keadilannya bahkan untuk membalas dendam kepada binatang yang bertanduk untuk binatang yang tidak ada tanduk. Kemudian dia berkata padanya: Jadilah debu. [s]

Dan apabila binatang buas; seperti singa, harimau, dan lain-lain. (Dikumpulkan). Kata -حشرت-, maksudnya: Dikumpulkan dari tempat mereka bertebaran, keluar dengan kebingungan. Mereka bertemu tanpa saling menyerang. Ini adalah bercanggah terhadap apa yang telah dijadikan tabiat kepadanya terhadap menyerang dan membunuh. Al-Alusi mengatakan, Firman Allah:

وَإِذَا ٱلۡوُحُوشُ حُشِرَتۡ

Kata jamak untuk -وحش-. Dia adalah binatang buas, yang bukan sifatnya menjadi jinak dengan manusdikumpulkan dari semua piha dikumpulkan dari semua jurusan. Dikatakan: -حشرت-: Dibangkitkan untuk hukuman qisas. Dihimpunkan semuanya bertaburan, termasuk lalat. Muslim dan Al-Tirmidhi mengeluarkan hadis dari Abu Hurairah tentang ayat ini bahawa dia berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam: Akan ditunaikan (dikembalikan) hak kepada pemiliknya pada Hari Qiyamat. Hingga dibawa seluruh kambing tidak bertanduk kepada kambing yang bertanduk… [w]

Ayat 6

وَإِذَا ٱلۡبِحَارُ سُجِّرَتۡ

Dan apabila laut dinyalakan hingga menjadi api. [mtr]

Airnya meluap, dan manisnya (tawarnya) bercampur dengan masinnya. Menjadi laut yang satu. Dan yang benarnya adalah makna -سجرت- itu: Terbakar api sampai airnya mengeluap. Dan api muncul di tempatnya, dari apa yang mereka katakan: Si fulan menyalakan dapur api”, apabila dia mengisinya dengan kayu bakar yang disediakan untuk pembakaran. [w]

Ibnu Abbas berkata: Ia menyalakan api dan menjadilah api itu menyala-nyala. Mujahid dan Muqatil berkata: Diletupkan sebahagiannya pada sebahagian yang lain; yang tawar dan yang masin. Dan menjadilah laut keseluruhannya, laut yang satu. Al-Kalbi berkata: Dipenuhi, Ini juga maksudnya:

وَٱلۡبَحۡرِ ٱلۡمَسۡجُورِ

“Demi lautan yang penuh gelombang,” (At-Tur:6). Perkataan -المسجور-: Yang penuh -المملوء-. Dikatakan: Airnya menjadi lautan yang satu dari panasnya untuk penghuni neraka. [b]

Al-Hasan berkata: Telah kering, dan ia perkataan Qatadah. Dia berkata: Airnya telah habis, tidak ada setitis pun yang tersisa di dalamnya. [b]

Ayat 7

وَإِذَا ٱلنُّفُوسُ زُوِّجَتۡ

Dan apabila jiwa dipasangkan dengan seseorang yang serupa dengan mereka, yang jahat dihubungkan dengan orang jahat, dan orang saleh adalah orang saleh. [mtr]

Menggabungkan setiap pemilik amal-perbuatan bersama rakan yang bersamanya. Dia mengumpulkan orang-orang yang soleh dengan yang soleh, dan yang jahat dengan yang tidak jahat. Dan memasangkan orang-orang yang beriman dengan orang-orang bidadari dan orang-orang yang tidak beriman dengan syaitan. Ini seperti yang Allah Subhanahu wa Ta’ala katakan:

وَسِيقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ زُمَرًا

Dan orang-orang kafir akan dihalau ke neraka Jahannam dengan berpasuk-pasukan…

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَرًا

Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan

احْشُرُوا الَّذِينَ ظَلَمُواوَأَزْوَاجَهُم

Kumpulkan orang-orang yang telah menzalimi diri mereka sendiri dengan sikap tidak mempercayai, kemusyrikan, dan kemaksiatan dan pasangan mereka; iaitulah dari kalangan mereka yang melakukan pekerjaan yang sama, masing-masing disatukan dengan persamaan dalam perbuatan. [s]

Dua wajah penafsiran. Pertama: Ruh dipasangkan kepada jasad. Kedua: Pada Hari Qiyamat itu, mereka akan berada di dalam salah satu dari tiga golongan, seperti mana yang difirmankan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala;

وَكُنتُمْ أَزْوَاجاً ثَلاَثَةً

Dan kamu menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya)…

………………………………………………….

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz adalah seorang warga OKU. Beliau boleh dihubungi di talian: 014-7067175. [Akaun Maybank: 164799034703 untuk usaha perkongsian Ilmu & Dakwah]

[email protected]: 0107954182_

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment