Tafsir Al-Quran

Tafsir Surah At-Takwir (Bermula Ayat) 2…

Ayat 2 [Sambungan]

وَإِذَا ٱلنُّجُومُ ٱنكَدَرَتۡ

Dan apabila bintang-bintang gugur berselerak;

Abu Salih meriwayatkan bahawa Ibnu Abbas berkata: Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam, bersabda: Tidak ada bintang yang akan kekal di langit pada waktu itu melainkan telah jatuh ke bumi…

Ayat 3

وَإِذَا ٱلۡجِبَالُ سُیِّرَتۡ

Dan apabila gunung-gunung digerakan dari tempat mereka. [mtr] Dan apabila gunung-ganang di terbangkan ke angkasa (setelah dihancurkan menjadi debu); [ab] Dan apabila gunung-gunung dihancurkan, [it] Ia dicabut dari tempatnya dan melayang ke luar angkasa oleh kekuatan Allah.

قال (تعالى): وَیَوۡمَ نُسَیِّرُ ٱلۡجِبَالَ وَتَرَى ٱلۡأَرۡضَ بَارِزَةࣰ وَحَشَرۡنَـٰهُمۡ فَلَمۡ نُغَادِرۡ مِنۡهُمۡ أَحَدࣰا

Dan (ingatkanlah) hari Kami bongkar dan terbangkan gunung-ganang dan engkau akan melihat (seluruh) muka bumi terdedah nyata; dan Kami himpunkan mereka (di padang Mahsyar) sehingga Kami tidak akan tinggalkan seorangpun dari mereka.

وقال (سبحانه): وَسُیِّرَتِ ٱلۡجِبَالُ فَكَانَتۡ سَرَابًا

Dan gunung-ganang [setelah dihancurkan] diterbangkan ke angkasa, lalu menjadilah ia bayangan semata-mata seperti riak sinaran panas di padang pasir. [w]

Ayat 4

وَإِذَا ٱلۡعِشَارُ عُطِّلَتۡ

Dan apabila unta-unta yang bunting terbiar;

Itu adalah unta betina yang hamil yang telah mengandung selama sepuluh bulan. Ia adalah harta yang bernilai di sisi orang Arab. Perkataan -عطلت-; Ditinggalkan, [diabaikan] tanpa digembalai dan diabaikan oleh pemiliknya. Tidak ada bagi mereka harta yang lebih menakjubkan kepada mereka selain daripadanya.

Ayat 5

وَإِذَا ٱلۡوُحُوشُ حُشِرَت

Dan jika binatang-binatang itu dikumpulkan bersama-sama dengan manusia di satu tempat, [mtr]

Mereka dikumpulkan pada Hari Kebangkitan, supaya Tuhan dapat membalas perbuatan di antara satu sama lain, Dan para hamba melihat kesempurnaan keadilannya bahkan untuk membalas dendam kepada binatang yang bertanduk untuk binatang yang tidak ada tanduk. Kemudian dia berkata padanya: Jadilah debu. [s]

Dan apabila binatang buas; seperti singa, harimau, dan lain-lain. (Dikumpulkan). Kata -حشرت-, maksudnya: Dikumpulkan dari tempat mereka bertebaran, keluar dengan kebingungan. Mereka bertemu tanpa saling menyerang. Ini adalah bercanggah terhadap apa yang telah dijadikan tabiat kepadanya terhadap menyerang dan membunuh. Al-Alusi mengatakan, Firman Allah:

وَإِذَا ٱلۡوُحُوشُ حُشِرَتۡ

Kata jamak untuk -وحش-. Dia adalah binatang buas, yang bukan sifatnya menjadi jinak dengan manusdikumpulkan dari semua piha dikumpulkan dari semua jurusan. Dikatakan: -حشرت-: Dibangkitkan untuk hukuman qisas. Dihimpunkan semuanya bertaburan, termasuk lalat. Muslim dan Al-Tirmidhi mengeluarkan hadis dari Abu Hurairah tentang ayat ini bahawa dia berkata: Bersabda Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam: Akan ditunaikan (dikembalikan) hak kepada pemiliknya pada Hari Qiyamat. Hingga dibawa seluruh kambing tidak bertanduk kepada kambing yang bertanduk… [w]

Ayat 6

وَإِذَا ٱلۡبِحَارُ سُجِّرَتۡ

Dan apabila laut dinyalakan hingga menjadi api. [mtr]

Airnya meluap, dan manisnya (tawarnya) bercampur dengan masinnya. Menjadi laut yang satu. Dan yang benarnya adalah makna -سجرت- itu: Terbakar api sampai airnya mengeluap. Dan api muncul di tempatnya, dari apa yang mereka katakan: Si fulan menyalakan dapur api”, apabila dia mengisinya dengan kayu bakar yang disediakan untuk pembakaran. [w]

Ibnu Abbas berkata: Ia menyalakan api dan menjadilah api itu menyala-nyala. Mujahid dan Muqatil berkata: Diletupkan sebahagiannya pada sebahagian yang lain; yang tawar dan yang masin. Dan menjadilah laut keseluruhannya, laut yang satu. Al-Kalbi berkata: Dipenuhi, Ini juga maksudnya:

وَٱلۡبَحۡرِ ٱلۡمَسۡجُورِ

“Demi lautan yang penuh gelombang,” (At-Tur:6). Perkataan -المسجور-: Yang penuh -المملوء-. Dikatakan: Airnya menjadi lautan yang satu dari panasnya untuk penghuni neraka. [b]

Al-Hasan berkata: Telah kering, dan ia perkataan Qatadah. Dia berkata: Airnya telah habis, tidak ada setitis pun yang tersisa di dalamnya. [b]

Ayat 7

وَإِذَا ٱلنُّفُوسُ زُوِّجَتۡ

Dan apabila jiwa dipasangkan dengan seseorang yang serupa dengan mereka, yang jahat dihubungkan dengan orang jahat, dan orang saleh adalah orang saleh. [mtr]

Menggabungkan setiap pemilik amal-perbuatan bersama rakan yang bersamanya. Dia mengumpulkan orang-orang yang soleh dengan yang soleh, dan yang jahat dengan yang jahat. Dan memasangkan orang-orang yang beriman dengan orang-orang bidadari dan orang-orang yang tidak beriman dengan syaitan. Ini seperti yang Allah Subhanahu wa Ta’ala katakan:

وَسِيقَ الَّذِينَ كَفَرُوا إِلَى جَهَنَّمَ زُمَرًا

Dan orang-orang kafir akan dihalau ke neraka Jahannam dengan berpasuk-pasukan…

وَسِيقَ الَّذِينَ اتَّقَوْا رَبَّهُمْ إِلَى الْجَنَّةِ زُمَرًا

Dan orang-orang yang bertaqwa kepada Tuhan mereka akan dibawa ke Syurga dengan berpasuk-pasukan

احْشُرُوا الَّذِينَ ظَلَمُواوَأَزْوَاجَهُم

Kumpulkan orang-orang yang telah menzalimi diri mereka sendiri dengan sikap tidak mempercayai, kemusyrikan, dan kemaksiatan dan pasangan mereka; iaitulah dari kalangan mereka yang melakukan pekerjaan yang sama, masing-masing disatukan dengan persamaan dalam perbuatan. [s]

Kisah pemimpin dan pengikut (As-Saafat, 22-33):-

ٱحۡشُرُوا۟ ٱلَّذِینَ ظَلَمُوا۟ وَأَزۡوَ ٰ⁠جَهُمۡ وَمَا كَانُوا۟ یَعۡبُدُون مِن دُونِ ٱللَّهِ

[Pada hari Qiamat nanti, para malaikat akan diperintahkan], “Kumpulkan orang-orang yang melakukan kesalahan (those who committed wrong – Sahih Internasional),

وَأَزْوَاجَهُمْ

Dan orang-orang yang seperti mereka serta para pengikut mereka. Qatadah berkata:

كل من عَمَلٍ مِثْلِ عَمَلِهِمْ

[Sambungan As-Saafat, 22-33];

وَمَا كَانُوا يَعْبُدُونَ مِنْ دُونِ اللهِ

serta apa yang mereka sembah selain Allah

فَٱهۡدُوهُمۡ إِلَىٰ صِرَ ٰ⁠طِ ٱلۡجَحِیمِ

lalu tunjukkanlah kepada mereka jalan ke neraka.

وَقِفُوهُمۡۖ إِنَّهُم مَّسۡـُٔولُونَ

Dan hentikanlah mereka (menunggu), kerana sesungguhnya mereka akan ditanya dengan tujuan mencela:

مَا لَكُمۡ لَا تَنَاصَرُونَ

Kenapa sekarang, disini, kamu tidak tolong menolong sebagai mana di dunia dahulu?

بَلۡ هُمُ ٱلۡیَوۡمَ مُسۡتَسۡلِمُونَ

(Mereka pada ketika itu tidak dapat berbuat apa-apa) bahkan mereka pada hari itu hanya menyerah diri dengan hina (untuk diadili);

وَأَقۡبَلَ بَعۡضُهُمۡ عَلَىٰ بَعۡضࣲ یَتَسَاۤءَلُون

Dan masing-masing pun mengadap satu sama lain, sambil kata mengata dan cela mencela.

قَالُوۤا۟ إِنَّكُمۡ كُنتُمۡ تَأۡتُونَنَا عَنِ ٱلۡیَمِینِ

Para pengikut berkata kepada orang yang mereka ikut

إِنَّكُمْ كُنْتُمْ تَأْتُونَنَا عَنِ الْيَمِينِ

Dengan kekuatan dan dominasi, maka kamu jadikan kami menyeleweng. Dan jika bukan kerana kamu, kami pasti beriman. Dalam Safwatut Tafsir, Muhammad Ali As-Sobuni ada penafsiran dibawakan untuk ayat atau frasa ini yang berbunyi;

تزين لنا الباطل

وَمَا كَانَ لَنَا عَلَیۡكُم مِّن سُلۡطَـٰنِۭۖ

“Dan kami (selain daripada mengajak kamu (tidak mempunyai sebarang kuasa memaksa kamu…

بَلۡ كُنتُمۡ قَوۡمࣰا طَـٰغِینَ

…bahkan kamu sememangnya kaum yang melampaui batas.

فَحَقَّ عَلَیۡنَا قَوۡلُ رَبِّنَاۤۖ إِنَّا لَذَاۤىِٕقُونَ

(Dengan keadaan diri kita yang sedemikian) maka tetaplah di atas kita janji seksa (yang dijanjikan) oleh Tuhan kita, bahawa kita semua tentu akan merasai (azab itu).

فَأَغۡوَیۡنَـٰكُمۡ إِنَّا كُنَّا غَـٰوِینَ

Kami memanggil kamu kepada jalan kami yang sebenarnya (yang kelihatan seolah-olah betul atau mulia), namun menyeleweng, dan kamu menunaikan panggilan kami, jadi jangan salahkan kami dan salahkan diri kamu sendiri.

فَإِنَّهُمۡ یَوۡمَىِٕذࣲ فِی ٱلۡعَذَابِ مُشۡتَرِكُونَ

Maka sesungguhnya mereka semua pada hari itu, menderita azab bersama.

Sekian kisah…

Dua wajah penafsiran. Pertama: Ruh dipasangkan kepada jasad. Kedua: Pada Hari Qiyamat itu, mereka akan berada di dalam salah satu dari tiga golongan, seperti mana yang difirmankan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala;

وَكُنتُمْ أَزْوَاجاً ثَلاَثَةً

Dan kamu menjadi tiga puak (yang berlainan keadaannya)…

15/8/21…

Ayat 8

وَإِذَا ٱلۡمَوۡءُۥدَةُ سُئِلَتۡ

Dan apabila bayi-bayi perempuan yang dikubur hidup-hidup, ditanya…

Itulah yang biasa dilakukan oleh orang-orang jahil dengan menguburkan gadis-gadis hidup tanpa alasan, kecuali kerana rasa malu dan takut akan kemiskinan.

[s]

وَهِيَ الْجَارِيَةُ الْمَدْفُونَةُ حَيَّةً، سُمِّيَتْ بِذَلِكَ (الموئودة) لِمَا يُطْرَحُ عَلَيْهَا من التراب فيؤدها، أَيْ يُثْقِلُهَا حَتَّى تَمُوتَ، وَكَانَتِ الْعَرَبُ تَدْفِنُ الْبَنَاتَ حَيَّةً مَخَافَةَ الْعَارِ وَالْحَاجَة

رَوَى عِكْرِمَةُ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ: كَانَتِ الْمَرْأَةُ فِي الْجَاهِلِيَّةِ إِذَا حَمَلَتْ وَكَانَ أَوَانُ وِلَادَتِهَا حَفَرَتْ حُفْرَةً فَتَمَخَّضَتْ عَلَى رَأْسِ الْحُفْرَةِ، فَإِنْ وَلَدَتْ جَارِيَةً رَمَتْ بِهَا فِي الْحُفْرَةِ، وَإِنْ وَلَدَتْ غُلَامًا حَبَسَتْهُ

[b]

Ayat 9

بِأَیِّ ذَنۢبࣲ قُتِلَتۡ

Disebabkan dosa apakah dia dibunuh? Telah dimaklumi bahawa dia tidak ada apa-apa dosa. Pertanyaan ini adalah celaan dan teguran bagi pembunuhnya. [s]

Perkataan -الموءودة- berasal dari penguburan hidup-hidup, iaitulah menguburkan bayi perempuan yang masih hidup. Apa tujuan pertanyaan bayi perempuan tentang dosanya yang menyebabkan dia dibunuh? Ia adalah celaan untuk si pembunuhnya sebagai mana celaan – kepada kaum Nabi Isa – dalam firmannya – kepada Nabi Isa

أَأَنتَ قُلتَ لِلنَّاسِ اتخذوني وَأُمِّيَ إلهين مِن دُونِ الله

Engkaukah yang berkata kepada manusia: “Jadikanlah aku dan ibuku dua tuhan selain dari Allah?”

قَالَ سُبۡحَـٰنَكَ مَا یَكُونُ لِیۤ أَنۡ أَقُولَ مَا لَیۡسَ لِی بِحَقٍّۚ إِن كُنتُ قُلۡتُهُۥ فَقَدۡ عَلِمۡتَهُۥۚ تَعۡلَمُ مَا فِی نَفۡسِی وَلَاۤ أَعۡلَمُ مَا فِی نَفۡسِكَۚ إِنَّكَ أَنتَ عَلَّـٰمُ ٱلۡغُیُوبِ

Nabi `Isa menjawab: “Maha Suci Engkau (wahai Tuhan)! Tidaklah layak bagiku mengatakan sesuatu yang aku tidak berhak (mengatakannya). Jika aku ada mengatakannya, maka tentulah Engkau telah mengetahuinya. Engkau mengetahui apa yang ada pada diriku, sedang aku tidak mengetahui apa yang ada pada diriMu; kerana sesungguhnya Engkau jualah Yang Maha Mengetahui perkara-perkara yang ghaib. Maksudnya: Apabila kanak-kanak wanita yang ditanam hidup-hidup itu, ditanya: “Atas alasan apakah dia dibunuh?”, sebagai mencela orang yang membunuhnya itu. [w]

Dan mereka menguburkan anak perempuan mereka hidup-hidup kerana dua sebab atau kebiasaan: salah satu daripadanya, mereka selalu mengatakan bahawa malaikat adalah anak perempuan Tuhan, maka mereka menggabungkan bayi-bayi perempuan itu dengannya. Kedua, samada kerana takut ditawan dan diperhambakan. Makna ini disebut dalam Surat An-Nahl ayat 59, ketika Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

أَیُمۡسِكُهُۥ عَلَىٰ هُونٍ أَمۡ یَدُسُّهُۥ فِی ٱلتُّرَابِۗ أَلَا سَاۤءَ مَا یَحۡكُمُونَ

Adakah ia akan memelihara anak itu dalam keadaan yang hina; atau ia akan menanamnya hidup-hidup dalam tanah?

Dan orang-orang terhormat ada di antara mereka. Dan orang-orang terhormat di antara mereka selalunya menghindari perkara ini dan dicegah darinya, sampai Farz bangga padanya. Sehingga dibangga-banggakan oleh para pujangga.

Qatadah berkata: Semasa Jahiliyyah, seseorang akan membunuh puterinya dan memberi makan anjingnya, sehingga Allah mencela mereka kerana itu. Dan dia memberi ancaman kepada mereka dengan firman-Nya:

وَإِذَا الْمَوْؤُدَةُ سُئِلَتْ

Ikrima meriwayatkan dari Ibnu Abbas, Nabi sallallahu alaihi wa sallam berkata bahwa seorang wanita yang membunuh anak perempuannya, dia akan datang pada hari kiamat dalam keadaan anak perempuannya itu berpaut pada payudaranya, berlumuran darahnya. Dia akan berkata, wahai Tuhan, ini ibu saya, dan dia inilah yang telah membunuh saya.

Ayat 10

وَإِذَا ٱلصُّحُفُ نُشِرَتۡ

وإذا صحف أعمال العباد نُشِرت، ليقرأ كل واحد صحيفة أعماله.

[mtr]

Maksudnya: dibuka atau dibentangkan setelah dilipat. Inilah kitab-kitab amal yang dicatat oleh para malaikat untuk pemiliknya Sama ada tindakan ini baik atau jahat Lembaran ini dilipat semasa mati Ia akan dibuka pada Hari Kebangkitan hari perhitungan dan pembalasan. Firman Allahu Ta’ala;

وَكُلَّ إِنْسَانٍ أَلْزَمْنَاهُ طَآئِرَهُ فِي عُنُقِهِ وَنُخْرِجُ لَهُ يَوْمَ القيامة كِتَاباً يَلْقَاهُ مَنْشُوراً . اقرأ كتابك كفى بِنَفْسِكَ اليوم عَلَيْكَ حَسِيباً

Dan setiap manusia Kami jadikan apa yang telah dilakukannya baik atau jahat ada pada tengkuknya, sehingga dia tidak bertanggung jawab atas pekerjaan orang lain, dan tidak ada orang lain yang bertanggung jawab atas pekerjaannya, dan Tuhan akan mengeluarkannya atasnya Hari Kebangkitan sebuah buku di mana perbuatannya dicatat, yang dilihatnya terbuka.

[w]

قَرَأَ أَهْلُ الْمَدِينَةِ وَالشَّامِ وَعَاصِمٌ وَيَعْقُوبُ: -نُشِرَتْ- بِالتَّخْفِيفِ، وَقَرَأَ الْآخَرُونَ بِالتَّشْدِيدِ، كَقَوْلِهِ: “يُؤْتَى صُحُفًا مُنَشَّرَةً” [المدثر: ٥٢] يَعْنِي صَحَائِفَ الْأَعْمَالِ تُنْتَشَرُ لِلْحِسَاب.

[b]

أَيْ فُتِحَتْ بَعْدَ أَنْ كَانَتْ مَطْوِيَّةً، وَالْمُرَادُ صُحُفُ الْأَعْمَالِ الَّتِي كَتَبَتِ الْمَلَائِكَةُ فِيهَا مَا فَعَلَ أَهْلُهَا مِنْ خَيْرٍ وَشَرٍّ، تُطْوَى بِالْمَوْتِ، وَتُنْشَرُ فِي يَوْمِ الْقِيَامَةِ، فَيَقِفُ كُلُّ إِنْسَانٍ عَلَى صَحِيفَتِهِ، فَيَعْلَمُ مَا فِيهَا، فَيَقُولُ: مالِ هذَا الْكِتابِ لَا يُغادِرُ صَغِيرَةً وَلا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصاها [الكهف: ٤٩].

Aduhai celakanya kami, mengapa kitab ini demikian keadaannya? Ia tidak meninggalkan yang kecil atau yang besar, melainkan semua dihitungnya!”

وَرَوَى مَرْثَدُ بْنُ وَدَاعَةَ قَالَ: إِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ تَطَايَرَتِ الصُّحُفُ مِنْ تَحْتِ الْعَرْشِ، فَتَقَعُ صَحِيفَةُ الْمُؤْمِنِ فِي يَدِهِ فِي جَنَّةٍ عالِيَةٍ [الحاقة: ٢٢] إلى قوله: الْأَيَّامِ الْخالِيَةِ [الحاقة: ٢٤]

Di dalam Syurga yang tinggi (darjatnya), Buah-buahannya dekat untuk dipetik. (Masing-masing dipersilakan menikmatinya dengan dikatakan): “Makan dan minumlah kamu makanan dan minuman sebagai nikmat yang lazat dan baik kesudahannya, dengan sebab (amal-amal soleh) yang telah kamu kerjakan pada masa yang lalu (di dunia)!”

وَتَقَعُ صَحِيفَةُ الْكَافِرِ فِي يَدِهِ فِي سَمُومٍ وَحَمِيمٍ إلى قوله: وَلا كَرِيمٍ [الواقعة: ٤٤ – ٤٢].

Mereka diseksa dalam angin yang membakar dan air yang menggelegak Serta naungan dari asap hitam, Yang tidak sejuk, dan tidak pula memberi kesenangan.

وَرُوِيَ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ ﷺ قَالَ: يُحْشَرُ النَّاسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حُفَاةً عُرَاةً

فَقُلْتُ: يَا رَسُولَ اللَّهِ فَكَيْفَ بِالنِّسَاءِ؟ قَالَ: شُغِلَ النَّاسُ يَا أُمَّ سَلَمَةَ. قُلْتُ: وَمَا شَغَلَهُمْ؟ قَالَ: نَشْرُ الصُّحُفِ فِيهَا مَثَاقِيلُ الذَّرِّ وَمَثَاقِيلُ الْخَرْدَلِ

Dalam surat ‘Subhan’, telah disebutkan perkataan Abi Tsawwar al-‘Adawi: Adapun selama kamu hidup wahai anak Adam, catatan amalmu direkodkan, maka haraplah sesuai dengan keinginanmu. Apabila kamu mati, dilipat, hinggalah apabila kamu dibangkitkan, ia dibukakan.

اقْرَأْ كِتابَكَ كَفى بِنَفْسِكَ الْيَوْمَ عَلَيْكَ حَسِيباً [الاسراء: ١٤]

(Lalu Kami perintahkan kepadanya): “Bacalah Kitab (suratan amalmu), cukuplah engkau sendiri pada hari ini menjadi penghitung terhadap dirimu (tentang segala yang telah engkau lakukan)”.

وَقَالَ مُقَاتِلٌ: إِذَا مَاتَ الْمَرْءُ طُوِيَتْ صَحِيفَةُ عَمَلِهِ،

فَإِذَا كَانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ نُشِرَتْ.

Ayat 11

وَإِذَا ٱلسَّمَاۤءُ كُشِطَتۡ

وإذا السماء نُزِعت كما يُنْزَع الجلد عن الشاة.

[mtr]

Dicabut dan dibuang Asal mengikis adalah membuang kulit binatang daripadanya. Dikatakan:

كشطت البعير كشطا

Anda mengikis unta, jika anda mengeluarkan kulitnya daripadanya

Maknanya: Dan sekiranya langit itu dibuang dan dihilangkan.

Al-Farra’ berkata: Langit dicabut dan dibuang bersih. Dan az-Zajjaj berkata: Dikoyak seperti atap terkoyak. Dan Muqatil berkata: Membongkar apa yang ada di dalamnya.

Maksud -الكشط- adalah bahawa sesuatu mengeluarkan sesuatu dari sesuatu yang telah dilindungi. Sebagai mana kulit disiat dari dagingnya. [b]

Perkataan -الكشط-: membawa makna ‘Cabutan’ dari lekatan yang kuat, maka langit dikikis seperti kulit dikikis dari kambing atau lain-lain.

وَالْقَشْطُ: لُغَةٌ فِيهِ. وَفِي قِرَاءَةِ عَبْدِ اللَّهِ وَإِذَا السَّمَاءُ قُشِطَتْ وَكَشَطْتُ الْبَعِيرَ كَشْطًا: نَزَعْتُ جِلْدَهُ وَلَا يُقَالُ سَلَخْتُهُ، لِأَنَّ الْعَرَبَ لَا تَقُولُ فِي الْبَعِيرِ إِلَّا كَشَطْتُهُ أَوْ جَلَدْتُهُ، وَانْكَشَطَ: أَيْ ذَهَبَ، فَالسَّمَاءُ تُنْزَعُ مِنْ مَكَانِهَا كَمَا يُنْزَعُ الْغِطَاءُ عَنِ الشَّيْءِ.

وَقِيلَ : تُطْوَى كَمَا قَالَ تَعَالَى: يَوْمَ نَطْوِي السَّماءَ كَطَيِّ السِّجِلِّ لِلْكُتُبِ. [الأنبياء: ١٠٤]

فَكَأَنَّ الْمَعْنَى: قُلِعَتْ فَطُوِيَتْ. وَاللَّهُ أَعْلَمُ.

………………………………………………….

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz adalah seorang warga OKU. Beliau boleh dihubungi di talian: 014-7067175. [Akaun Maybank: 164799034703 untuk usaha perkongsian Ilmu & Dakwah]

[email protected]: 0107954182_

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment