Tafsir Al-Quran

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Falaq -Siri 1- Bahaya Dengki

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Falaq -Siri 1- Bahaya Dengki
Iklan

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Falaq -Siri 1- Bahaya Dengki

AYAT 5

و من شرحاسد إذا حسد

Al Wasit

Kemudian Allah (s.w.t) menutup surah yang mulia ini dengan firmanya:

وَمِنْ شَرِّ حاسِدٍ إِذا حَسَدَ. والحاسد

Dia adalah manusia yang menginginkan hilang nikmat dari selainnya. Kedengkian: suatu haqiqat yang nyata. Akibatnya, bukan keraguan di atas apa yang Allah perintahkan kepada NabiNya agar memohonkan perlindungan Allah dari kejahatan orang-orang yang dengki.

Berkata al-alusi: firmannya;

وَمِنْ شَرِّ حاسِدٍ إِذا حَسَدَ

Maksudnya apabila dia menzahirkan apa yang ada dalam dirinya dari kedengkian dan bekerja untuk mencapainya dengan susunan pendahulu-pendahuluan kemudaratan terhadap orang-orang yang akan perkataan dan perbuatan.

Sesingguhnya Nabi (s.a.w) telah menegah dari sifat dengki di dalam banyak hadis. Di antaranya, adalah sabdanya;

لا تباغضوا ولا تحاسدوا …

“Janganlah benci membenci dan jangan dengki mendengki…”

Juga sabdanya;

إياكم والحسد فإنه يأكل الحسنات، كما تأكل النار الحطب

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Falaq -Siri 1- Bahaya Dengki

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Falaq -Siri 1- Bahaya Dengki

As-Saadi

Pendengki adalah orang yang suka hilangnya nikmat dari orang yang didengkinya, maka dia bersegera menghilangkannya dengan apa yang dia mampu dari sebab-sebab, maka perlu kepada meminta perlindungan dengan Allah dari kejahatannya, dan pembatalan konspirasinya.

Menunjukkan bahawa sihir, baginya hakikat yang ditakuti atas kemudharatannya dan meminta pertolongan dengan Allah darinya dan dari ahlinya.

Qurtubi

Firman Allahu ta’ala:

ومن شر حاسد إذا حسد

Sesungguhnya terdahulu, telah dinyatakan di dalam surah an-nisak makna perkataan ‘الحسد’; bahawasanya dia menginginkan lenyapnya nikmat orang yang didengki dan si pendengki tidak cenderung untuk menjadi sebagaimana orang yang di dengki.

Dan ‘pesaing’, dia ingin menjadi seperti orang yang didengki, tetapi tidak ingin membinasakan nya.

Maka ‘الحسد’ adalah keburukan yang dikeji. Dan pesaing, diharuskan dan ia membawa keuntungan.

Sesungguhnya diriwayatkan bahawa Nabi (s.a.w) telah bersabda: “Mukmin itu bersaing dan munafiq, berdengki.”

وقد روي أن النبي – صلى الله عليه وسلم – قال : المؤمن يغبط ، والمنافق يحسد .

Di dalam dua kitab sahih:

لا حسد إلا في اثنتين يريد لا غبطة وقد مضى في سورة (النساء) والحمد لله.

Contoh hadisnya;

لا حسد إلا في اثنتينِ: رجلٌ آتاه اللهُ مالًا فسلَّطَه على هَلَكَتِه في الحقِّ ، وآخرُ آتاه اللهُ حكمةً ، فهو يَقضي بها ويُعلِّمُها

الراوي: عبدالله بن مسعود، المحدث: البخاري، المصدر: صحيح بخارى، الجزء أو الصفحة: 7316، حكم المحدث: صحيح.

 

……………………………………………………………………………………………………………………………………

Ke ayat 5 (Siri 2 – Akhir);

Video, Kuliah Maghrib, Bacaan Tafsir ayat 5 (Siri 2), S al-Falaq, oleh ustaz Hishamuddin Abdul Aziz…

 

 

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment