Uncategorized

Suami geram, gigit ‘clitoris’ isteri sampai putus?

Islam adalah agama yang mahu penganutnya mendidik dan mengawal hawa nafsu. Islam, tidaklah menghalang hawa nafsu dituruti, namun tidak juga mengizinkan ia dituruti tanpa batas.

Memang benar ada ulamak yang mengharuskan perbuatan menjilat alat kemaluan suami dan isteri di samping yang mengharamkannya, namun jika kita lihat persoalan kenajisan air mazi yang kebiasaannya mesti keluar ketika syahwat yang mungkin tertelan oleh si penjilat, meletakkan pengharusan ini disempadan yang amat dekat dengan pengharaman.

Syarat-syarat kepada pengizinan melakukannya, seperti jangan menelan atau tertelan air mazi; menjadi makruh tahrim jika semata-mata mengikut aksi seks melampau golongan bukan Islam; dan hukumnya menjadi harus berdasarkan keringanan khusus yang diberi oleh Islam atau disebut ‘rukhshah’ kepada pasangan yang amat perlukannya bagi mengelakkan ketidakpuasan dan membawa masalah besar rumah tangga atau lebih dahsyat lagi, zina secara rambang diluar rumah, menunjukkan bahawa perbuatan ini lebih baik ditinggalkan. Jika hendak dilakukan juga biarlah kerana keperluan yang bersangatan dan dengan adab dan syarat yang amat ketat.

Kita mesti sedar dan berfikir samada tindakan oral seks ini benar-benar membawa sesuatu yang berharga buat keharmonian rumahtangga kita, dan apa pula kesannya kepada nafsu diri. Adakah ia semakin mampu dikawal atau semakin buas sebenarnya.

Tindakan ini, boleh sahaja membawa kepada keinginan nafsu yang semakin membara dan tidak terkawal sehingga membahayakan diri, orang yang hampir dengan kita dan masyaarakat di sekeliling, disebabkan nafsu buas dan luar biasa yang sentiasa dituruti ini. Turutilah nafsu secara berpada-pada agar tidak ditawan olehnya kelak.

Jika yang dimaksudkan adalah menaikkan nafsu, maka ketahuilah bahawa nafsu itu tidak pernah puas. Jika hari ini, ia mahu dipuaskan dengan satu cara, maka esok-lusa ia mahu cara yang lain pula. Tuntutannya akan bertambah hari demi hari. Tuntutannya akan meningkat masa demi masa. Mampukah kita menurutinya? Jika dituruti semuanya, hidup kita sudah akan jadi bermatlamatkan seks dan bukanlah seks itu hanya sekadar keperluan sampingan dalam mengharungi kehidupan ini, sedangkan tujuan sebenar adalah untuk mengabdikan diri kepada Allah (s.w.t). Maka, jadilah kita seperti binatang!

Mengikut rentak nafsu itu amat bahaya kerana walau kita hanya menurutinya dalam beberapa saat, namun beberapa saat yang ditenggelami nafsu itu akan menghancurkan hidup yang kita telah bina bertahun-tahun lamanya. Malah,ia juga akan menghancurkan masa depan kita di akhirat kelak.

Wallahu a’lam…
_________________________

“Terlalu Geram,Suami Gigit Kiloteris Isteri Sampai Putus…”

Seorang lelaki bekas pekerja binaan di malaysia yang baru balik ke tanah airnya minggu lalu telah dihadapkan kemahkamah kel. Masjid kota medan  setelah ditangkap kepolisian negeri itu karena didakwa menggigit biji kelintit isterinya sampai putus.

Abdul Waris 30 tahun dari bandar padang bulan medan manakala isterinya Nor jannah berasal dari pakanbaru berkahwin pada januari awal tahun lalu atas dasar suka sama suka.

Nor jannah mengaku kejadian yang berlaku 02.04.2016 malam lalu dia bersama suaminya mengadakan hubungan intim,namun pada malam itu katanya suaminya agak keterlaluan dalam hal tersebut.

“Memang saya mengaku suami saya suka dengan s3ks ganas tapi saya tidak menyangka akan berlaku sampai ketahap seperti ini Walaupun hampir setahun tidak berjumpa” katanya.

Mangsa yang menjerit kesakitan terpaksa dibawa kehospital kota medan setelah memaklumkan ibu bapanya martuanya di kawasan berdekatan untuk mendapat rawatan segera karena pendarah yang cukup teruk di bagian [email protected]

Bagaimana pun Abdul Waris 30 yang menciderakan isterinya seawal jam 10 malam itu mengaku tidak bersalah dimahkamah tersebut atas tuduhan menggigit kelentit istrinya yang berumur 25 tahun ketika mengadakan hubungan intim.

Mendengar jawapan itu mangsa hampir membuka kain pelikatnya sebagai bukti atas perlakuan suaminya untuk meyakinkan hakim mahkamah ,namun perlakuan itu dihalang terus oleh polis wanita yang hadir dalam pembicaraan kes.

Lelaki yang baru balik dari perantauan tersebut bagaimana pun mendiamkan diri sebelum mengaku bersalah.

“Saya tidak menyangka akan berlaku seperti itu,mungkin saya terlalu mengikutkan nafsu yang sudah lama saya pendam”,katanya.

Berikutan pengakuan.. Abdul Waris diminta membayar 27 juta (RM 8 Ribu) sebagai ikat jamin selain dari pada itu mangsa meminta kepada suaminya untuk melapaskan cerai talak tiga di mahkamah tersebut.

Tertuduh yang difahamkan gagal membayar Sejumlah wang ikat jamin akan di hantar ke penjara deli tua untuk menunggu sebutan kes semula pada 28 april 2016.eberita nusantara news

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment