Sirah Nabi Tafsir Al-Quran

Kisah Nabi Musa & Khadhir dari sentuhan surah al-Kahfi (2)

Iklan

Kisah Nabi Musa & Khadhir dari sentuhan surah al-Kahfi (2)

Kisah Nabi Musa & Khadhir dari sentuhan surah al-Kahfi (Siri 1) [KLIK SINI]

AYAT 61 & 62 (SURAH AL-KAHFI)

Firman Allah (s.w.t) pada pangkal ayat 61 dari surah al-Kahfi;

فَلَمَّا بَلَغَا . . .

Imam As-Sa’adi, ada menyebut bahawa frasa awal dari ayat 61 ini bermaksud; Maka ketika telah sampai, dia (yakni, Nabi Musa alaihis Salam) dan budaknya itu, ke;

. . . مَجْمَعَ بَيْنِهِمَا نَسِيَا حُوتَهُمَا . . .

…tempat pertemuan dua laut, lupalah mereka akan hal ikan mereka…

Adalah bersama mereka, di dalam perjalanan mereka itu, ikan untuk bekalan makanan, dan sesungguhnya telah dijanjikan bahawasanya apabila hilang ikan itu, itulah tempat hamba Allah yang dipanggil Khadhir itu; dan yang menjadi tujuan perjalanannya itu.

Firman Allah lagi, menyambung tentang hal ikan itu;

. . . فَاتَّخَذَ سَبِيلَهُ فِي الْبَحْرِ سَرَبًا

Maksudnya: maka mengambilllah ikan itu akan jalannya, maksudnya; jalannya di laut.

Berkata para penafsir, sesungguhnya ikan yang menjadi bekalan mereka itu, ketika telah sampai ke tempat yang sepatutnya, dibentur (dicecah) oleh air laut, maka jadilah ia menggelepar serta menggelungsur ke laut dengan izin Allah, dan menjadilah ia haiwan yang hidup.

Imam al-Wasit li Tantawi pula, di dalam menerangkan ayat ini, ada menyalin perkataan Imam Ibnu Kathir: Dan yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya Allah subhanahu wa Ta’ala telah memerintahkan dengan membawa ikan yang dipanggang, bersama-samanya di dalam perjalanan itu, sebagai bekalan makanan. Dan dikatakan kepadanya (Musa alaihis Salam): “Bila ikan hilang, maka dia (Yakni; Khadhir) ada di sana. Maksudnya lelaki yang soleh; yang lebih mengetahui daripada engkau wahai Musa, berada ditempat tersebut…

Al-Wasit li Tantawi, menulis lagi: Maka, berjalan keduanya sehingga sampai ke tempat pertemuan dua laut. Maka keduanya tidur di situ. Dan menimpa atau tersimbah ke atas ikan itu dari semburan air, maka ia terusik. Dan adalah ia di dalam ikatan pada Yusha’. Maka dia melompat daripada ikatan ke laut, maka terjaga Yusha’. Dan ikan itu telah jatuh ke dalam laut. Dan jadilah dia bergerak di dalamnya. Dan air baginya umpama tenaga yang memberinya kekuatan. Kerana inilah Allah berfirman:

فَاتَّخَذَ سَبِيلَهُ فِي الْبَحْرِ سَرَبًا

Maksudnya: “…lalu ikan itu menggelunsur, menempuh jalannya ke laut…”

Al-Wasit li Tantawi turut menjelaskan bahawa perkataan; `السرب’: membawa maksud terowong yang ada di bawah tanah. Atau saluran yang masuk darinya air ke kebun-kebun untuk mengairi tanaman.

Imam al-Baidhowi pula menegaskan bahawa firman Allah subhanahu wa Ta’ala;

نسيا حوتهما

Yang bermaksud: Lupa Musa (alaihis Salam) menuntutnya dan mengetahui keadaannya, dan lupa Yusha’ untuk menyebut baginya apa yang dilihatnya dari hidupnya ikan itu dan kemasukannya ke dalam laut.

Allah subhanahu wa Ta’ala berfirman lagi, menyambung kisah;

فَلَمَّا جَاوَزَا قَالَ لِفَتَاهُ آتِنَا غَدَاءَنَا لَقَدْ لَقِينَا مِن سَفَرِنَا هَٰذَا نَصَبًا (62)

Imam As-Sa’adi, di dalam menerangkan ayat yang ke 62 ini menulis: Maka ketika Musa (a.s.) dan budaknya melampaui tempat pertemuan dua laut itu, Musa (a.s) berkata kepada budaknya: ‘‘Bawakan untuk kita, makanan tengahari, sesungguhnya kita telah bertemu dari perjalanan kita ini kepenatan.’’ Maksudnya: Sesungguhnya, kita dah penat dari kerana perjalanan ini. Kita belum lagi bertemu dengan apa yang dihajatkan. Sesungguhnya keinginan yang bersangatan untuk sampai ke tempat yang dingini, menjadikan rasa ringan perjalanan. Maka ketika melebihi dari apa yang dijangka, terdapatlah pada keduanya rasa kepenatan.

Imam al-Wasit li Tantawi pula menjelaskan ayat yang sama dengan mengatakan: Maka sesungguhnya telah sahih bahawasanya Nabi Muhammad (s.a.w) bersabda: ‘‘Nabi Musa tidak merasa penat sedikit pun, sehinggalah dia melewati tempat yang diperintahkan dengannya.’’

Kisah Nabi Musa & Khadhir dari sentuhan surah al-Kahfi (2)

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment