Tafsir Al-Quran Tafsir Surah Abasa

Surah Abasa Ayat 16

Iklan

AYAT 16

Abdullah Basmeh, mengertikan perkataan:

كِرَامٍ

…dengan makna: “(Malaikat-malaikat) yang mulia…”. Manakala perkataan;

بررة

…pula, diertikan dengan: “(Malaikat-malaikat) yang berbakti.”

As-Saadi, mengertikan ayat;

{ كِرَامٍ بَرَرَةٍ }

…dengan makna: “(Malaikat-malaikat yang) banyak kebaikkan dan keberkatan.” Kemudian beliau menyatakan bahawa yang demikian itu, semuanya di atas penjagaan dari Allah bagi kitabNya.

Di dalam menghurai ayat ini, al-Wasit Li Tantawi menyatakan bahawa ini dan apa yang terkandung di dalam ayat-ayat lain, meliputi kebanyakkan dari adab-adab dan hukum-hukum. Oleh yang demikian itu, fahamlah kita bahawa syariat Allah ta’ala menjadikan kelebihan di antara manusia, berasaskan iman dan taqwa.

Bersama semuanya itu, kami dapati ayat-ayat yang menegur Nabi sallallahu alaihi wa sallam dengan teguran yang; satu ketika di dalamnya terkandung kelembutan dan ketika yang lain terkandung kekerasan. Demikian itu adalah kerana ukuran yang Allah letakkan untuk diguna dalam kehidupan manusia adalah;

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقاكُمْ.

Sesungguhnya Rasul yang mulia telah menerima panduan yang berhikmah ini. Dia membina kehidupannya seluruhnya selepas itu di atas ukuran yang adil ini.

Di antara yang nyata dari itu adalah pengmuliaannya ke atas Ibnu Ummi Maktum dan perkataannya baginya setiap kali melihatnya:

«أهلا بمن عاتبني فيه ربي»

“Silakan, wahai orang yang aku ditegur Tuhanku kerananya.”

Rasulullahi sallallahu alaihi wa sallam telah melakukan apa yang menyerupai demikian, bersama seluruh mukminin yang benar; yang adalah mereka dari kalangan kaum muslimin yang faqir dan bukanlah hanya dengan sahabat-sahabat yang ‘gah’ (جاه), berpengaruh atau kelompok-kelompok yang kuat sahaja.

Sesungguhnya Dia telah menjadikan Zaid bin Harisah, ketika Dia tiada di Makkah dan Madinah sebagai amir ke atas tentera Islam di dalam peperangan muktah dan adalah ketenteraan ini kebanyakkannya dari sahabat-sahabat yang besar.

Bersabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam tentang Salman al-Farisi:

«سلمان منا أهل البيت» .

Bersabda Nabi sallallahu alaihi wa sallam tentang Amar bin Yasir ketika dia meminta izin untuk masuk:

«ائذنوا له. مرحبا بالطيب المطيب» .

Adalah jelas pengmuliaannya terhadap Abdullah bin Mas’ud bahawasanya Dia menjadikan seolah-olah Abdullah bin Mas’ud itu, salah seorang dari ahli keluarganya.

فعن أبى موسى الأشعرى قال: قدمت أنا وأخى من اليمن، فمكثنا حينا وما نرى ابن مسعود وأمه إلا من أهل بيت رسول الله صلى الله عليه وسلم من كثرة دخولهم على رسول الله، ولزومهم له …

Bersabda sallallahu alaihi wa sallam kepada Abu Bakar as-Siddiq ketika menceritakan tentang perkataan di antaranya dan di antara Salman, Suhaib dan Bilal tentang Abi Sufyan:

يا أبا بكر لعلك أغضبتهم، لئن كنت أغضبتهم فقد أغضبت ربك.

“Wahai Abu Bakar. Boleh jadi engkau hendak memarahi mereka; dan jika engkau memarahi mereka, maka sesungguhnya Engkau telah memarahi Tuhan engkau.”

Imam Muslim telah mengeluarkan di dalam kitab Sahihnya:

أن أبا سفيان أتى على سلمان وصهيب وبلال في نفر، فقالوا: ما أخذت سيوف الله من عدو الله مأخذها، فقال أبو بكر: أتقولون هذا لشيخ قريش وسيدهم؟.
فأتى النبي صلى الله عليه وسلم فأخبره فقال: «يا أبا بكر لعلك أغضبتهم؟ لئن كنت أغضبتهم فقد أغضبت ربك» فأتاهم فقال: يا إخوتاه أأغضبتكم؟ قالوا: لا. ويغفر الله لك يا أخى … .

Telah ‘berjalan’ khalifah-khalifah Nabi sallallahu alaihi wa sallam di atas sunnah ini.

فكانوا يكرمون الفقراء،

Maka mereka itu memulikan orang-orang yang faqir.

فأبو بكر- رضى الله عنه- أذن لصهيب وبلال في الدخول عليه، قبل أن يأذن لأبى سفيان وسهيل بن عمرو …

Abu Bakar mengizinkan Suhaib dan Bila pada masuk ke tempatnya sebelum mengizinkan Abu Sufyan dan Suhail bin Amru..

وعمر- رضى الله عنه- يقول في شأن أبى بكر: «هو سيدنا وأعتق سيدنا» يعنى: بلال ابن رباح …

Berkata pengarang kitab ‘الكشاف’ di sisi tafsirannya, bagi ayat-ayat ini:

ولقد تأدب الناس بأدب الله في هذا تأدبا حسنا

Sesungguhnya telah diriwayatkan dari Sufyan as-Suri rahimahullah:

أن الفقراء كانوا في مجلسه أمراء ….

Bahawa orang-orang faqir itu adalah di dalam majlis-majlis para pemerintah.

Al-Qurtubi, ada membekalkan riwayat adh-Dhahhak dari Ibnu Abbas; yang dikaitkan dengan ayat ini, di antaranya ada menyebut;

وقد مضى في سورة ( الواقعة ) قوله تعالى :إنه لقرآن كريم في كتاب مكنون لا يمسه إلا المطهرون أنهم الكرام البررة في هذه السورة .

Sesungguhnya terdapat di dalam surah (الواقعة), firman Allah yang bermaksud: “Bahawa sesungguhnya (yang dibacakan kepada kamu) itu ialah Al-Quran yang mulia, (yang sentiasa memberi ajaran dan pimpinan), Yang tersimpan dalam Kitab yang cukup terpelihara, Yang tidak disentuh melainkan oleh makhluk-makhluk yang diakui bersih suci”; iaitulah bahawasanya mereka itu, ‘الكرام’ dan ‘البررة’ pada surah ini.

Perkataan ‘كرام’ membawa pengertian;

كرام عن المعاصي ، فهم يرفعون أنفسهم عنها .

Mulia dari (melakukan) maksiat. Mereka mengangkat (menjauhkan) diri mereka darinya.

Perkataan ‘بررة’ membawa pengertian;

مطيعون لله، صادقون لله في أعمالهم.

Yang mentaati Allah; yang membenarkan untuk Allah pada amalan mereka.

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment