Tafsir Al-Quran

Tafsir Surah An Naba’ Ayat 4

Ayat 4

كَلَّا

Tidak! (Janganlah mereka bersikap demikian)… [myr]

Tidak! Bukan seperti yang dibayangkan oleh mereka yang membantah itu. [w]

سَیَعۡلَمُونَ

Orang-orang musyrik ini akan mengetahui akibat penolakan mereka. Akan diperlihatkan kepada ngetahui apa yang Tuhan akan lakukan terhadap mereka pada hari kiamat… [myr]

Mereka akan mengetahui tentang azab yang akan menimpa mereka akibat ejekan-ejekan mereka terhadap apa yang dibawa oleh Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam dan dari penyangkalan mereka bahawa Al-Qur’an yang Mulia berasal dari Allah. Mereka juga akan mengetahui bahawa Hari Kebangkitan itu adalah sebenar-benarnya, benar. Mereka juga akan mengetahui bahawa Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam itu adalah yang benar dan jujur ketika dia menyatakan tentang Tuhannya. Mereka yang mempertikaikan seruan Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam itu akan melihat akibat buruk dari ejekan dan perselisihan yang mereka datangkan… [w]

Imam Qurtubi: Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala;

كَلَّا سَيَعْلَمُونَ…

Mereka akan mengetahui akibat dari menolak al-Quran. Mereka juga akan mengetahui tentang Hari Kebangkitan: apakah ia benar atau batil?

Ayat 5

ثُمَّ كَلَّا سَيَعْلَمُونَ

Teramat benar! Mereka akan mengetahui kebenaran yang Nabi Muhammad sallallahu alaihi wa sallam, datangkan dari Al-Quran. Dan apa yang baginda sallallahu alaihi wa sallam sebutkan kepada mereka tentang kebangkitan setelah mati. Ad-Dahhak berkata:

كلا سيعلمون

Bermaksud: orang-orang kafir itu akan tahu akibat dari pendustaan mereka.

ثُمَّ كَلَّا سَيَعْلَمُونَ

Maksudnya: orang-orang yang beriman akan mengetahui hasil dari keyakinan yang mereka berikan terhadap al-Quran. Al-Hasan berkata: Ini adalah ancaman demi ancaman. [q]

Mereka akan tahu, semasa azab menimpa mereka kerana apa yang mereka dustakan, pada;

يُدَعُّون إلى نار جَهَنَّمَ دَعًّا

hari mereka ditolak ke dalam neraka Jahannam dengan penolakan yang sekasar-kasarnya, (At-Tur:13) dan dikatakan kepada mereka;

هَذِهِ النّارُ الَّتي كُنتُم بِها تُكَذِّبونَ

Inilah api neraka yang dahulu kamu mendustakannya. [s]

Ayat 6

أَلَمۡ نَجۡعَلِ ٱلۡأَرۡضَ مِهَـٰدࣰا

Artinya: Bukankah kami telah melimpahkan kepadamu nikmat yang besar? Maka Kami telah jadikan bagi kamu;

الْأَرْضَ مِهَادًا

bumi (terbentang luas) sebagai hamparan? Yang datar, rata; yang disediakan bagi kamu dan untuk kepentingan kamu dari tanah untuk diusahakan, tempat tinggal, dan jalan atau laluan. [s]

Dia menunjukkan kepada mereka kemampuannya untuk membangkitkan semula kehidupan selepas mati. Maksudnya, kemampuan kami untuk mengadakan hal-hal ini lebih besar daripada kemampuan Kami untuk menghidupkan semula? [q]

Ayat 7

وَٱلۡجِبَالَ أَوۡتَادࣰا

Dan gunung-gunung sebagai pasak. Supaya bumi tidak bergerak dengan kamu. [myr]

Ia memegang bumi agar tidak bergoyang dengan kamu dan tersebar dan bergoncang. [s]

Ayat 8

وَخَلَقۡنَـٰكُمۡ أَزۡوَ ٰ⁠جࣰا

Dan Kami menciptakan anda jenis, lelaki dan wanita. [myr]

Untuk hidup antara satu sama lain. Maka, terjadilah kasih sayang dan belas kasihan. Dan lahirlah dari keduanya keturunan. Dan dalam bahagian ni’mat ini, terdapat juga kelazatan pernikahan. [s]

Salah satu dari apa yang menzahirkan kekuatan Kami adalah bahwa Kami menciptakan kamu – hai anak-anak Adam – sebagai berpasangan. Lelaki dan perempuan, agar terjadinya keturunan. Menyelamatkan jenis dari kepupusan. Menyusun masalah hidup di bumi, dengan cara setiap jenis menikmati jenis yang lain. Sebagaimana Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجاً لتسكنوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً

Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. [w]

Dikatakan: Di sini, termasuklah setiap jenis pasangan; baik dan buruk, panjang dan pendek untuk keadaan yang berbeza, maka terjadilah kehidupan yang luhur. Maka bersyukur yang mendapat kelebihan dan bersabar bagi yang diuji. [q]

Ayat 9

وَجَعَلۡنَا نَوۡمَكُمۡ سُبَاتࣰا

Dan Kami menjadikan tidur kamu sebagai istirahat untuk tubuh badan kamu, didalamnya kamu meredakan dan mendiamkan diri dari kesibukan. [myr]

Kami menjadikan tidur kamu sebagai pemutus dari aktiviti-aktiviti agar kamu dapat berehat. [mtr] Sebagai istirahat untuk diri kamu, dan memutuskan kesibukan kamu; yang apabila ia berterusan, akan membahayakan tubuh badan kamu. [s]

Firman Allahu Ta’ala:-

وَجَعَلْنَا نَوْمَكُمْ سُبَاتاً

Pernyataan bukti keempat mengenai kemampuan Allahu Subhanahu wa Ta’ala membangkitkan semula kehidupan selepas mati. Perkataan -السبات- adalah serumpun dengan perkataan -السبت- membawa makna: potongan atau memotong. Dikatakan;

سبت فلان الشئ سبتا

Apabila dia memotongnya. Dikatakan;

وسبت فلان شعره

Sekiranya dia mencukurnya dan membuangnya. Perkataan -سباتا- adalah dari perkataan -السبت- dengan makna rehat dan ketenangan. Dikatakan:

سبت فلان

Apabila dia berehat selepas penat, dan darinya lah datang panggilan hari Sabtu kerana orang Yahudi menghentikan pekerjaan mereka untuk berehat. Maksud ayat: bahawa Kami menjadikan – menurut kebijaksanaan dan rahmat kami – tidur kamu itu sebagai rehat, maksudnya: putus (atau berhenti) dari pergerakan untuk berehat sehingga kamu tidak dapat terus bekerja melainkan selepas berehat itu. Ini adalah suatu keadaan yang tidak boleh tidak, iaitu berehat setelah penat bekerja dengan cara tidur dan kemudian bangun darinya. Ia samalah seperti menghidupkan kembali kau setelah kematian kamu…

……………………………………………………………………………

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz seorang warga OKU. Sejak jatuh pada April 2020, keadaan beliau bertambah uzur dari sebelumnya. Akaun Bank Islam 12168020073576 & akaun Maybank 164799034703 untuk perkongsian Ilmu, Dakwah & lain² keperluan. [[email protected]]

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment