Tafsir Al-Quran

Tafsir al-Waqi’ah (Mula dari) Ayat 25

Tafsir Surah Al-Waqi’ah Ayat 25

_________________________

Ayat 25

لَا یَسۡمَعُونَ فِیهَا لَغۡوࣰا وَلَا

Mereka tidak akan mendengar kata-kata kebatilan di Syurga (Perkataan kebatilan الباطل juga relevan dengan beberapa makna, iaitu; kepalsuan, kebohongan, sia-sia, tidak masuk aqal dan lain-lain). Mereka juga tidak akan mendapat dosa dengan mendengarnya. [my]

Tidak tersambar ditelinga mereka kata-kata yang keji, kotor atau cabul. Tidak ada dosa yang menimpa mereka atas apa yang mereka dengar. [st]

Maksudnya: Mereka tidak mendengar di dalam syurga an-Na’im itu, ucapan yang sia-sia dan tidak bermanfaat, atau kata-kata yang menyebabkan berdosa orang yang mengucapkannya. [sd]

Suatu penyempurnaan nikmat yang Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan kepada mereka di Syurga. Perkataan اللغو adalah perkataan sia-sia yang tidak ada manfaat, dan tidak ada timbangan. Maksud ayat: Golongan (kluster) المقربون itu tidak akan mendengar di syurga kata-kata yang tidak bererti; لا يعتد به… Mereka juga tidak mendengar, kata-kata buruk atau hodoh, untuk mengaitkan satu sama lain apa yang tidak patut untuknya. [w] _____________________

Ayat 26

إِلَّا قِیلࣰا سَلَـٰمࣰا سَلَـٰمࣰا

Kecuali kata-kata mereka di antara satu sama lain: “Salam, salam”, saling menghormati di antara satu sama lain serta mengucapkan salam dikalangan mereka. Berkata Abu Sa’id: Maknanya, bahawasanya mereka menyebarkan salam dengan saling mengucapkan salam, kemudian salam; atau tidak didengar dari mereka semua melainkan ucapan salam samada memberi atau menjawab salam. [st]

. . . . . . .

Kecuali kata-kata yang baik, dan itu kerana ia adalah tempat tinggal orang-orang yang baik, dan tidak ada apa-apa di dalamnya kecuali semua yang baik. Ini adalah bukti akhlak ahli-ahli Syurga dalam perbualan dan percakapan mereka sesama mereka dan ianya adalah perkataan yang baik-baik dan membahagiakan jiwa. Dan selamatlah mereka dari segala perkataan sia-sia dan dosa… [sd]

. . . . . . .

Aman dari keaiban (Keburukan, kejahatan dan kecelaan.) Pengulangan perkataan ini -سلاما- bertujuan untuk penekanan (viral)… Dan banyaknya perhormatan sesama mereka dengan lafaz ini yang menunjukkan cinta dan keharmonian. Mereka tidak akan mendengar apa-apa di Syurga melainkan “Salaam” dan segera selepas itu (tidak lama selepas itu), “Salaam”. Kata-kata penghormatan diikuti dengan kata-kata penghormatan, dan kasih sayang diikuti dengan kasih sayang. Ini adalah kerana ucapan “Salaam”, tidak termasuk di bawah terminologi laghwi -اللغو-. Dan di sini kita dapati ayat-ayat yang mulia, menjelaskan pembahagian manusia pada hari kiamat. Telah diperincikan apa Allah Subhanahu wa Ta’ala telah disediakan untuk as-Sabiqin (Golongan Pendahulu), iaitulah pemberian yang besar dan kelebihan yang menyeluruh. [w]

. . . . . . .

Mereka hanya mendengar salaam para malaikat kepada mereka, dan salaam salah seorang dari mereka kepada yang lain.[msr]

Ibnu Abbas berkata: Mereka saling sapa-menyapa (memberi salam) di antara satu sama lain. Dan dikatakan: Para malaikat memberi ucapan salam kepada mereka atau Tuhan mereka, Azza wa Jalla, menyampaikan salam kepada mereka. [q]

________________________________

Mengenali kluster Ashabul Yamin…

Ayat 27

وَأَصۡحَـٰبُ ٱلۡیَمِینِ مَاۤ أَصۡحَـٰبُ ٱلۡیَمِینِ

Dan setelah pembicaraan ini penuh dengan karunia dan berkat tentang as-Sabiqun… Datang pula pembicaraan tentang Ashabul Yamin dan tentang apa yang Allah Subhanahu wa Ta’ala telah sediakan untuk mereka pahala: Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَأَصْحَابُ اليمين

Berkata al-Allusi: Allah Subhanahu wa Ta’ala mula menjelaskan perincian hal ehwal mereka, setelah menjelaskan hal ehwal as-Sabiqun.

Dan perkataan -أصحاب- : subjek, dan Firmannya: (Apakah Ashabul Yamin itu?) adalah ayat pertanyaan yang menyatakan kedudukan mereka yang terhormat serta kagum dengan keadaan mereka. [w]

وَأَصْحَابُ اليمين

Dan Ashabul Yamin, betapa hebatnya kedudukan dan pahala mereka !! [myr]

Dan Ashabul Yamin, apa Ashabul Yamin itu? Wahai besarnya kedudukan dan urusan mereka dengan Tuhan. [mtr]

Mereka hebat, dan keadaan mereka sangat hebat sekali. [s]

Pertanyaan adalah untuk melahirkan rasa penghormatan dan kekaguman tentang keadaan mereka. Maksudnya: Kamu tahu siapa mereka dan bagaimana kedudukan mereka? [st]

____________________________

Ayat 28

٢٨. فِی سِدۡرࣲ مَّخۡضُودࣲ

(Mereka bersenang-lenang) di antara pohon-pohon… [ab]

Yang tidak ada duri padanya. [myr]

Di pohon yang dipotong durinya, tidak ada kesusahan di dalamnya. [mtr]

Duri dan rantingnya yang buruk dan berbahaya telah dipotong; dan dijadikan tempat untuk buah-buahan yang bagus; dan aras untuk bahagian orang-orang yang terkemuka, teduhan atau redupan dari bayang-bayang dan keselesaan tubuh di dalamnya. [s]

Dan perkataan -السِدْر- : pokok bidara, satu Sidra (Berduri), dan Khudoud (Tidak berduri).

Maksud ayat: Bebas duri. Dikatakan:

خضد فلان الشجر

Si fulan memotong pokok

Apabila dia memotong duri yang ada dengannya. Atau Makhdhud (lemah), dengan makna penuh buah, hingga dahannya bengkok. Dan, Ashabul Yamin akan ditempatkan pada hari kiamat di taman-taman yang dipenuhi pohon-pohon yang tidak berduri dan dipenuhi dengan buah-buahan yang baik; yang rantingnya melentur kerana kelebatan buahnya. [s]

Qurtubi berkata:

قال القرطبى: وذكر ابن المبارك قال: حدثنا صفوان عن سليم بن عامر قال: “كان أصحاب النبى (صلى الله عليه وسلم) يقولون: إنه لينفعنا الأعراب ومسائلهم. قال: أقبل أعرابى يوما فقال:

يا رسول االله، لقد ذكر الله فى القرآن: شجرة مُؤْذِية، وما كُنْتُ أرى فى الجنة شجرة تؤذى صاحبها؟ فقال (صلى الله عليه وسلم): وما هى؟ قال: السدر، فإن له شوكا مؤذيا، فقال (صلى الله عليه وسلم): ألم يقل الله (تعالى): فِي سِدْرٍ مَّخْضُودٍ. خضد الله – تعالى – شوكه فجعل مكان كل شوكة ثمرة “.

(حديث مرسل)

Ya Rasulullah, Tuhan telah menyebut di dalam Al-Quran: pohon yang menyakiti, dan saya tidak melihat di Syurga pohon yang menyakiti penghuninya? Dia (sallallahu alaihi wa sallam) bersabda: Apa itu? Dia berkata: Sidr, kerana ia memiliki duri yang menyakitkan. Baginda (sallallahu alaihi wa sallam) berkata: Bukankah Allah (Ta’ala) berfirman:

فِي سِدْرٍ مَّخْضُودٍ؟

Allahu Ta’ala telah melembutkan duri dan menjadikan tempat setiap duri sebagai buah.” [w]

Pada pohon Bidara (teratai) yang dipatahkan dirinya atau dipotong. Mengatakannya, Ibnu Abbas dan selainnya. Abu al-‘Aaliyah dan al-Dahhak berkata: Orang Islam memandang ke arah Waj -وج- (Ia adalah satu lembah’ yang subur di Taif). Maka, mereka mengkagumi pohon bidaranya. Mereka berkata: Kami berharap kami mempunyai sesuatu seperti ini. Maka turunlah ayat… [q]

Ayat 29

وَطَلۡحࣲ مَّنضُودࣲ

Informasi untuk nikmat yang kedua. Perkataan الطَلْح: Mereka (yakni, para ulama) mengatakan itu adalah pokok pisang. [w] Dan pisang yang tersusun sebahagiannya atas sebahagian yang lain. [myr] Pokok Akasia yang terkenal, (ia mempunyai daun padat dengan bahagian rendang – tambahan penyusun) dan ia adalah pokok (besar) di padang pasir, yang dahannya dihiasi dengan buah yang lazat dan menyelerakan. [s]

Ayat 30

وَظِلّ مَّمۡدُودࣲ

Bayangan yang rata dan lebar, tidak akan hilang sebagai mana bayangan seperti itu hilang di dunia, apabila digantikan oleh cahaya matahari. Kedua syeikh dan yang lain telah mengeluarkannya, dari Abu Hurairah – semoga Allah redha kepadanya – bahawa Rasulullah – sallallahu alaihi wa sallam – bersabda: Di Syurga ada pohon di bawah naungannya seorang penunggang dapat menempuh perjalanan selama satu tahun – dan dalam riwayat lain seratus tahun – baca jika anda mahu dan bacalah ayat ini jika ada mahu dengan maksud;

وَظِلّ مَّمۡدُودࣲ

“…dan bayangan yang panjang”… [w]

وَظِلٍّ مَمْدُود

Ia kekal, tidak boleh ditimpa cahaya matahari, dan orang-orang Arab mengatakan kepada perkara yang tidak akan putus atau berhenti, mamdud. [s]

أَخْبَرَنَا أَبُو عَلِيٍّ حَسَّانُ ابن سَعِيدٍ الْمَنِيعِيُّ أَخْبَرَنَا أَبُو طَاهِرٍ مُحَمَّدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ مَحْمِشٍ الزِّيَادِيُّ أَخْبَرَنَا أَبُو بَكْرٍ مُحَمَّدُ بْنُ الْحُسَيْنِ الْقَطَّانُ، حَدَّثَنَا أَبُو الْحَسَنِ أَحْمَدُ بْنُ يُوسُفَ السُّلَمِيُّ حَدَّثَنَا عَبْدُ الرَّزَّاقِ أَخْبَرَنَا مَعْمَرٌ عَنْ هَمَّامِ بْنِ مُنَبِّهٍ قَالَ: حَدَّثَنَا أَبُو هُرَيْرَةَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ: “فِي الْجَنَّةِ شَجَرَةٌ يَسِيرُ الرَّاكِبُ فِي ظِلِّهَا مِائَةَ عَامٍ لَا يَقْطَعُهَا”. (صحيح)

Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam, bersabda: “Di Syurga ada pohon, di bawah naungannya seorang penunggang akan berjalan selama seratus tahun….”

وَرَوَى عِكْرِمَةُ عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ فِي قَوْلِهِ: ﴿وَظِلٍّ مَمْدُودٍ﴾ قَالَ: شَجَرَةٌ فِي الْجَنَّةِ عَلَى سَاقِ الْعَرْشِ يَخْرُجُ إِلَيْهَا أَهْلُ الْجَنَّةِ فَيَتَحَدَّثُونَ فِي أَصْلِهَا وَيَشْتَهِي بَعْضُهُمْ لَهْوَ الدُّنْيَا فَيُرْسِلُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ عَلَيْهَا رِيحًا مِنَ الْجَنَّةِ فَتُحَرِّكُ تِلْكَ الشَّجَرَةَ بِكُلِّ لَهْوٍ فِي الدُّنْيَا.

Sebatang pokok di syurga di dasar Arasy, ahli-ahli syurga akan keluar kepadanya Mereka bersembang, dan sebahagian dari mereka menginginkan keseronokan dunia. Kemudian Allah, Azza wa Jalla, mengirimkan angin dari Syurga kepadanya dan pokok itu akan bergerak dengan setiap keseronokan di dunia. [b]

قَوْلُهُ تَعَالَى: وَظِلٍّ مَمْدُودٍ

Kekal, tidak pernah hilang, dan matahari tidak sekali-kali akan menghapuskannya. Sebagai mana Firman Allahu Ta’ala:

Tidakkah engkau melihat kekuasaan Tuhanmu? – bagaimana Ia menjadikan bayang-bayang itu terbentang (luas kawasannya) dan jika Ia kehendaki tentulah Ia menjadikannya tetap (tidak bergerak dan tidak berubah)! Itu pada waktu pagi dan itu antara mula perjalanan dan matahari terbit, sesuai dengan apa yang telah terdahulu keterangannya di sana. Dan seluruh syurga adalah redup tanpa cahaya matahari. Ar-Rabi` bin Anas berkata: Maksudnya, redupan Arasy.

وَفِي صَحِيحِ التِّرْمِذِيِّ وَغَيْرِهِ مِنْ حَدِيثُ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنِ النَّبِيِّ ﷺ: وَفِي الْجَنَّةِ شَجَرَةٌ يَسِيرُ الرَّاكِبُ فِي ظِلِّهَا مِائَةَ عَامٍ لَا يَقْطَعُهَا وَاقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ (وَظِلٍّ مَمْدُودٍ).

Sekian nukilan penyusun dari Qurtubi. [q]

Ayat 31

وَمَاۤءࣲ مَّسۡكُوبٍ

Dan air mengalir tanpa habis (gangguan). [myr] Air yang mengalir tidak berhenti. [mkr] Begitu banyak mata air dan sungai-sungai yang mengalir deras. [s]

Dan padanya ada banyak air yang bercurahan mengalir di bumi, dan mereka mengambil daripadanya apa yang mereka mahukan, tanpa bersusah-payah atau berpenat-lelah. Dikatakan: “…si fulan menuangkan air setuang-tuangnya”, apabila dia menuangkannya dengan kuat dan banyak. [w]

Mengalir yang tidak henti-henti. Air yang dituangkan, mengalir malam dan siang, tanpa parit dan tidak terputus dari mereka. Orang Arab adalah penghuni padang pasir dan tanah yang panas. Dan sungai-sungai di negara mereka sangat dihargai. Mereka tidak sampai ke air kecuali dengan timba dan tali. Maka mereka dijanjikan dengan keadaan yang sebaliknya di Syurga nanti. Dijelaskan kepada mereka sarana-sarana keseronokan yang dimaklumi di dunia, iaitulah pokok-pokok serta teduhannya dan air serta sungai-sungainya. [q]

Ayat 32

وَفَـٰكِهَةࣲ كَثِیرَةࣲ

Dan buah-buahan yang tidak terkira banyaknya dan yang tidak akan habis. [mkr]

Ia tidaklah sama dengan buah-buahan dunia yang akan habis pada satu masa dan mustahil [iaitu, sukar] untuk mendapatkannya. Tetapi ia selalu ada dan boleh dipetik (tuai) serta memakannya bila-bila masa sahaja. [s]

Selain semua itu (Nikmat yang disebut sejak ayat 28), mereka menikmati banyak buah di Syurga. [w]

Ibnu Abbas berkata: Tidak habis-habis, selepas dipetik atau diperolehi. Tiada seorang pun dihalang untuk mengambilnya. Tidak ada batas masa. Juga tidak terhalang oleh harga. Sedangkan kebanyakan buah di dunia terputus, ketika musim sejuk tiba. Dan tidak dapat diperolehi kecuali dengan membayar harganya. Telah datang dalam hadis: “Tidak dipetik sebiji pun buah di Syurga kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala akan menggantinya dengan dua kali ganda”. [b]

كَثِيرَةٍ. لَا مَقْطُوعَةٍ وَلا مَمْنُوعَةٍ

Mereka mempunyai banyak buah-buahan dari pelbagai warna yang tidak pernah dilihat oleh mata, tidak ada telinga yang pernah mendengar dan belum pernah terlintas ke dalam hati manusia. Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala;

كُلَّمَا رُزِقُوا مِنْهَا مِنْ ثَمَرَةٍ رِزْقًا قَالُوا هَذَا الَّذِي رُزِقْنَا مِنْ قَبْلُ وَأُتُوا بِهِ مُتَشَابِهًا

“Tiap-tiap kali mereka diberikan satu pemberian dari sejenis buah-buahan syurga itu, mereka berkata: “Inilah yang telah diberikan kepada kami dahulu”; dan mereka diberikan rezeki itu yang sama rupanya (tetapi berlainan hakikatnya). [al-Baqarah 25].

Bentuknya serupa, tetapi rasanya berlainan.

وَفِيهِمَا أَيْضًا مِنْ حَدِيثِ مَالِكٍ، عَنْ زَيْدٍ، عَنْ عَطَاءِ بْنِ يَسَارٍ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ: خُسِفَت الشَّمْسُ، فَصَلَّى رسولُ اللَّهِ ﷺ وَالنَّاسُ مَعَهُ، فَذَكَرَ الصَّلَاةَ. وَفِيهِ: قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ، رَأَيْنَاكَ تَنَاوَلْتَ شَيْئًا فِي مَقَامِكَ هَذَا، ثُمَّ رَأَيْنَاكَ تَكَعْكَعْتَ. قَالَ: “إِنِّي رَأَيْتُ الْجَنَّةَ، فَتَنَاوَلْتُ مِنْهَا عُنْقُودًا، وَلَوْ أَخَذْتُهُ لَأَكَلْتُمْ مِنْهُ مَا بَقِيَتِ الدُّنْيَا”.

Pernah terjadi gerhana matahari semasa hidup Rasulullah (ﷺ). Dia mengimamkan solat gerhana. Sahabatnya bertanya, “Ya Rasulullah! Kami melihat kamu berusaha mengambil sesuatu sambil berdiri di tempatmu dan kemudian kami melihat kamu berundur. “Nabi (ﷺ), “Sesungguhnya aku telah melihat surga dan aku tadi berupaya meraih setandan buah-buahan darinya. Seandainya aku mendapatkannya lalu kalian memakannya, niscaya kamu (tidak ingin lagi makanan) di dunia ini.” [ik]

Ayat 33

لَّا مَقۡطُوعَةࣲ وَلَا مَمۡنُوعَةࣲ

Tidak pernah terputus daripada mereka selama-lamanya, tidak mengikut musim, tidak ada halangan untuknya pada mana-mana waktu atau ketika mahukannya. [mtr]

Ia tidak sama dengan buah-buahan dunia, terputus pada masa-masa tertentu dan jadilah terhalang daripadanya; maksudnya menjadi sukar untuk mencarinya. Tapi ia selalu ada kebunnya dekat untuk mendapatkannya oleh penghuninya, bila-bila masa dia mahukannya. [s]

Dikatakan;

وَلا مَمْنُوعَةٍ

Maksudnya, tidak ada yang menghalangnya dengan duri atau jarak [atau tembok/ pagar]. Sebaliknya, jika seseorang menginginkannya, dia mendekatinya sehingga dia dapat mengambilnya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَذُلِّلَتْ قُطُوفُها تَذْلِيلًا

“Syurga itu dekat kepada mereka, dan buah-buahannya pula dimudahkan (untuk mereka memetiknya) dengan semudah-mudahnya.” [q]

Dikatakan: Tidak terputus oleh masa dan tidak terhalang oleh harga. [q]

Ayat 34

وَفُرُشࣲ مَّرۡفُوعَةٍ

Dan tilam-tilam yang tebal lagi empuk. [i]

Tilam itu terbuat dari sutera, emas, dan mutiara, dan tidak mengetahuinya melainkan Allah. [s]

Dikatakan, apa yang dikehendaki dengan الفروش adalah perempuan. Orang Arab menggelarkan perempuan sebagai ‘hamparan’ -فراشا- dan ‘pakaian’ -لباسا-. [b]

Kerana apa yang dimaksudkan dengan فراشا adalah wanita, dan orang Arab menggelar wanita dengan pakaian, selimut, dan tempat tidur. [w]

Ayat 35

إِنَّاۤ أَنشَأۡنَـٰهُنَّ إِنشَاۤءࣰ

Kami menjadikan para wanita syurga dengan kejadian selain kejadian yang ada di dunia ini. [myr]


Sesungguhnya kami menjadikan wanita-wanita syurga itu dengan kejadian yang bukan biasa. [mtr]

Kami menjadikan para wanita syurga dengan kejadian selain kejadian sebagai mana yang ada di dunia ini. Sehingga kejadian mereka terjadi secara lengkap dan tidak menerima kebinasaan atau kerosakan. [s]

Kami telah menciptakan wanita-wanita ini yang disucikan dari setiap kekejian fizikal atau moral, kejadian yang indah yang melapangkan hati. [w]

Dan Muqatil serta yang lain berkata: Mereka adalah bidadari yang Allah ciptakan, tanpa proses kelahiran, maka Dia menjadikan mereka perawan dan tidak merasai kesakitan. [b]

Dikatakan: Apa yang dikehendaki adalah wanita dari anak-anak Adam (manusia). Jadi, ayat bermaksud: Kami menjadikan mereka ciptaan baru, iaitulah mengulang kembali kejadian. Artinya; kami membawa mereka kembali ke keadaan muda dan kecantikan yang sempurna. [q]

Ayat 36

فَجَعَلۡنَـٰهُنَّ أَبۡكَارًا

Kami menjadikan mereka perawan yang tidak pernah disentuh sebelumnya. [mtr]

Yang kecil dan yang tua dari kalangan mereka. [s]

Dan Al-Musayyab bin Sharik berkata: Mereka adalah wanita dunia yang telah tua (uzur). Allah jadikan mereka sebagai kejadian yang baru, setiap kali mereka didatangi suami-suami mereka, mereka menjadi perawan. Dan al-Musayyab serta yang lainnya menyebut: bahawa mereka lebih disukai daripada para bidadari kerana solat mereka di dunia.. [b]

Ayat 37

عُرُبًا أَتۡرَابࣰا

Yang menyayangi suami mereka; yang sebaya umur. [mtr]

Secara umum, ia meliputi bidadari dan wanita dunia. Kalimah العروب: adalah wanita yang mencintai suaminya dengan kata-kata yang baik, penampilannya yang baik, kelemah-lembutannya, kecantikannya dan cintanya. Dialah yang; bila dia bercakap, akan merehatkan fikiran. Bila dia berkata-kata, suka bagi yang mendengarnya agar dia jangan berhenti. Terutamanya ketika mereka menyanyi dengan suara merdu dan melodi yang menyenangkan. Jika dilihat perilakunya, wataknya dan keletahnya, dia akan mengisi hati suaminya dengan sukacita dan kebahagiaan. Jika ia muncul dari satu tempat ke tempat lain, tempat itu dipenuhi angin dan cahaya yang baik. Kalimah الأتراب: membawa makna umur yang sebaya. Tiga puluh tiga tahun. Wanita-wanitanya, redha meredhai (Senang menyenangkan), tidak bersedih dan menyedihkan (susah hati), bahkan mereka adalah yang membahagiakan jiwa, penyejuk hati dan penyegar mata. [s]

Ayat 38

لِّأَصۡحَـٰبِ ٱلۡیَمِینِ

Kami menciptakan mereka seperti itu, sehingga mereka menjadi teman kepada Ashabul Yamin, sebagai cara memuliakan mereka… [w]

Ibnu Katsir:

رُوِي عَنْ أَبِي سُلَيْمَانَ الدَّاراني -رَحِمَهُ اللَّهُ-قَالَ: صليتُ لَيْلَةً، ثُمَّ جَلَسْتُ أَدْعُو، وَكَانَ البردُ شَدِيدًا، فَجَعَلْتُ أَدْعُو بِيَدٍ وَاحِدَةٍ، فَأَخَذَتْنِي عَيْنِي فَنِمْتُ، فَرَأَيْتُ حَوْرَاءَ لَمْ يُرَ مِثْلُهَا وَهِيَ تَقُولُ: يَا أَبَا سُلَيْمَانَ، أَتَدْعُو بِيَدٍ وَاحِدَةٍ وَأَنَا أُغذَّى لَكَ فِي النَّعِيمِ مِنْ خَمْسِمِائَةِ سَنَةٍ! قُلْتُ: وَيُحْتَمَلُ أَنْ يَكُونَ قَوْلُهُ: لأصْحَابِ الْيَمِينِ مُتَعَلِّقًا بِمَا قَبْلَهُ، وَهُوَ قَوْلُهُ: أَتْرَابًا لأصْحَابِ الْيَمِينِ أَيْ: فِي أَسْنَانِهِمْ. كَمَا جَاءَ فِي الْحَدِيثِ الَّذِي رَوَاهُ الْبُخَارِيُّ وَمُسْلِمٌ، مِنْ حَدِيثِ جَرِيرٌ، عَنْ عُمَارة بْنِ الْقَعْقَاعِ، عَنْ أَبِي زُرْعَة، عَنْ أَبِي هُرَيرة، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ ﷺ: “أَوَّلُ زُمْرَةٍ يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ عَلَى صُورَةِ الْقَمَرِ لَيْلَةَ الْبَدْرِ، وَالَّذِينَ يَلُونَهُمْ عَلَى ضَوْءِ أَشَدِّ كَوْكَبٍ دُرّيّ فِي السَّمَاءِ إِضَاءَةً، لَا يَبُولُونَ وَلَا يَتَغَوَّطُونَ، وَلَا يَتْفُلُونَ وَلَا يَتَمَخَّطُونَ، أَمْشَاطُهُمُ الذَّهَبُ وَرَشْحُهُمُ الْمِسْكُ وَمَجَامِرُهُمُ الألُوّة، وأزواجهم الحور العين، أخلاقهم على خَلْق رَجُلٍ وَاحِدٍ، عَلَى صُورَةِ أَبِيهِمْ “آدَمَ، سِتُّونَ ذِرَاعًا فِي السَّمَاءِ

Firman Allah -لأصحاب اليمين- berkaitan dengan apa yang difirmankannya sebelumnya, iaitulah;

أَتْرَابًا لأصْحَابِ الْيَمِينِ

“Sebaya umur bagi Ashabul Yamin”, maksudnya: pada umurnya. Sebagaimana datang dalam sebuah hadis Bukhari dan Muslim, dari hadis Jarir, dari Umarah bin al-Qa’qa’, dari Abi Zur’ah, dari Abi Hurairah, berkata: Telah bersabda Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam: “Rasul Allah berkata, “Kelompok pertama orang yang akan masuk syurga, akan bercahaya seperti bulan purnama dan mereka yang akan mengikuti mereka, akan berkilauan seperti bintang paling cemerlang di langit. Mereka tidak akan buang air kecil, buang air besar, meludah, atau bersin. Sikat mereka dari emas, dan peluh mereka akan berbau kesturi. Pendiangnya dari kayu gaharu. Istri-istri mereka adalah bidadari yang dicipta secara bersamaan (sekaligus, satu waktu) bentuk seperti nenek moyang mereka, Adam ‘alaihissalam, yang tingginya enam puluh hasta yang menjulang ke langit”. [ik]

Ayat 39

ثُلَّةࣱ مِّنَ ٱلۡأَوَّلِینَ

Segolongan besar dari orang-orang yang terdahulu,

Ayat 40

وَثُلَّةࣱ مِّنَ ٱلۡـَٔاخِرِینَ

segolongan besar pula dari orang yang kemudian.

Ayat 41

وَأَصۡحَـٰبُ ٱلشِّمَالِ مَاۤ أَصۡحَـٰبُ ٱلشِّمَالِ

Dan setelah pembicaraan, yang menyenangkan jiwa, menyejukkan mata, dan menenteramkan hati, tentang golongan As-Sabiqin dan Ashabul Yamin, datang pula penceritaan tentang golongan Ashabush Shimal, dan mereka adalah orang-orang yang lebih menyukai kebutaan daripada hidayah dan lebih menyukai kesesatan atau pelanggaran daripada petunjuk, maka Allah – Ta’ala – berfirman:

وَأَصْحَابُ الشمال مَآ أَصْحَابُ الشمال

Maksudnya: Bagaimana kisah Ashabush Shimal ini? Dan bagaimana kabar mereka? Dan apa pembalasan untuk mereka? Apa yang dimaksudkan dengan Aahabush Shimal [adalah:] Sahabat Neraka dan perbuatan keji (penunggang kejahatan). [s]

Dan Ashabush Shimal, betapa buruknya keadaan dan hukuman mereka? [myr] Betapa buruknya mereka dan nasib mereka. [mtr]

Dia menyebut tentang perumahan penduduk Neraka dan menamakan mereka Ashabush Shimal, kerana mereka mengambil buku mereka dari sebelah kiri… [q]

………………………………………………….

Ustaz Hishamuddin Abdul Aziz seorang warga OKU. [Akaun Bank Islam 12168020073576 & akaun Maybank 164799034703 untuk perkongsian Ilmu, Dakwah. [email protected]]

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment