Hadis Rasulullah (s.a.w) Sirah Nabi Tafsir Al-Quran

9 Mukjizat Besar Nabi Musa A.S. (2) – [BM J22 H88 S2]

Iklan

Hadis Imam Turmuzi / Bahrul Mazi Jilid 22 Hadis 88 S2

[Sambungan]

5. Taufan 6. Belalang 7. Kutu 8. Katak 9. Darah;

فَأَرْسَلْنا عَلَيْهِمُ الطُّوفانَ وَالْجَرادَ وَالْقُمَّلَ وَالضَّفادِعَ وَالدَّمَ، آياتٍ مُفَصَّلاتٍ فَاسْتَكْبَرُوا وَكانُوا قَوْماً مُجْرِمِينَ

(Allah berfirman): Kami pun menghantarkan kepada mereka taufan, dan belalang, dan kutu, dan katak, dan darah, sebagai tanda-tanda dan bukti yang jelas nyata, maka mereka juga tetap berlaku sombong takbur dan menjadi kaum yang menderhaka.

Allah menceritakan di dalam ayat di atas apa yang dilakukan dengan golongan yang keji itu dari akibat-akibat balasan terhadap kedegilan mereka. Allah berfirman:

فَأَرْسَلْنا عَلَيْهِمُ الطُّوفانَ، وَالْجَرادَ، وَالْقُمَّلَ، وَالضَّفادِعَ وَالدَّمَ، آياتٍ مُفَصَّلاتٍ فَاسْتَكْبَرُوا وَكانُوا قَوْماً مُجْرِمِينَ

Maksudnya: Kami kirimkan kepada golongan yang degil itu pembalasan dalam rupa taufan. Berkata al-Alusi: Maksudnya: Apa yang melanda, mengepong dan membongkar tempat tinggal mereka itu adalah hujan dan pukulan air dan angin yang kuat.

Sesungguhnya telah masyhur dalam taufan itu air. Telah datang tafsirnya di sini dengan yang demikian itu dalam beberapa riwayat dari Ibnu Abbas. Terdapat juga riwayat dari ‘Atho dan Mujahid yang menafsirkannya dengan الموت. Sebahagian dari mereka menafsirkan dengan ‘taun’ dan adalah mereka seawal-awal mereka yang dizab dengannya.

وأرسلنا عليهم الْجَرادَ

Maksudnya: “Kami kirimkan ke atas mereka belalang..” Maka belalang-belalang itu memakan tanaman bijirin, buah-buahan dan herba-herba mereka. Sehingga menjadilah bumi mereka hitam yang tandus.

وأرسلنا عليهم الْقُمَّلَ

Maksudnya: “Kami kirimkan ke atas mereka kutu-kutu…”

Ia adalah dari jenis dari serangga yang berbahaya. Dikatakan: ianya adalah bubuk (ulat beras) yang memakan bijirin mereka dan apa yang terdapat di dalam rumah-rumah mereka.

وأرسلنا عليهم الضَّفادِعَ

Maksudnya: “Kami kirimkan ke atas mereka katak-katak…”

Naik dari sungai, teluk dan mana-mana sumber air, kemudian memenuhi bumi dan mengganggu mereka di dalam siang dan malam mereka.

وأرسلنا عليهم الدَّمَ

Maksudnya: “Kami kirimkan ke atas mereka darah…”

Menjadi air-air sungai yang bercampur dengannya. Ikan mati di dalamnya. Dikatakan yang dikehendaki dengan darah hidung berdarah: darah yang mengalir dari hidung-hidung mereka.

Itu adalah sumpahan yang Allah taala menurunkannya ke atas orang-orang yang berdosa disebabkan kefasiqan mereka terhadap perintah Tuhan mereka dan perbuatan mendustakan Nabi mereka.

Firman Allah: مفصلاة, maksudnya: Penjelasan yang terang, tidak diragui aqal pada berlakunya sebagai tanda-tanda ketuhanan. Tidak termasuk di dalamnya sihir sebagaimana yang di dakwa.

Dikatakan: مفصلاة, maksudnya: yang terpisah setengahnya dengan setengah yang lain. Terbeza dengan masa sebagai ujian kepada mereka.

فَاسْتَكْبَرُوا وَكانُوا قَوْماً مُجْرِمِينَ

Mereka terus sombong dari beriman kepada Nabi Musa a.s. dan apa yang telah didatangkan dengannya dari mukjizat-mukjizat. Mereka adalah kaum yang perangai mereka adalah kedosaan; dan agama mereka adalah kekufuran dan kefasiqan.

Maksud ayat;

وَلَقَدْ آتَيْنَا مُوسَىٰ تِسْعَ آيَاتٍ بَيِّنَاتٍ ۖ فَاسْأَلْ بَنِي إِسْرَائِيلَ إِذْ جَاءَهُمْ فَقَالَ لَهُ فِرْعَوْنُ إِنِّي لَأَظُنُّكَ يَا مُوسَىٰ مَسْحُورًا

(Bermaksud): “Dan sesungguhnya Kami telah memberi kepada Nabi Musa sembilan mukjizat yang jelas nyata (membuktikan kebenarannya); maka bertanyalah (wahai Muhammad) kepada Bani Israil (tentang itu): Ketika Nabi Musa datang kepada Firaun dan kaumnya (serta menunjukkan mukjizatnya), lalu berkatalah Firaun kepadanya: “Sesungguhnya aku fikir, engkau ini wahai Musa, seorang yang terkena sihir” [Surat Al-Isra’ 101]

Bahawasanya: Janganlah kamu menyangka wahai Rasul yang mulia bahawa keimanan musyrikin dari kaum mu itu tercapai apabila terjawabnya apa yang mereka tuntut dari kamu; dan juga dengan menunaikan apa yang mereka tunjukan kepada engkau dari bahawa engkau pancarkan bagi mereka dari bumi air pancur; atau (sehingga) engkau mempunyai kebun dari pohon-pohon tamar dan anggur, kemudian engkau mengalirkan sungai-sungai dari celah-celahnya dengan aliran yang terpancar terus-menerus. Jangan kamu berfikir begitu.

Sesungguhnya perkara ‘supernatural’ itu, sehebat mana pun ia, tidak membangunkan iman di dalam hati meraka yang tidak tahu bersyukur dan penuh dengan rasa benci; dengan dalil bahawasanya kami sesungguhnya telah memberikan saudara mu Musa sembilan mukjizat yang jelas menunjukkan kebenaran kenabiannya. Namun, mukjizat-mukjizat ini tidak menambahkan kepada orang-orang yang degil dari kalangan kaumnya, melainkan bertambah kufur di atas kekafiran mereka dan kebencian di atas kebencian mereka. Bersabarlah wahai Rasul di atas cacian-cacian kaum engkau itu dan perbuatan mereka yang menyakitkan sebagaimana bersabarnya Rasul-Rasul yang ‘Ulul-Azmi’ sebelum engkau.

Dan penyebutan ayat-ayat dengan sembilan, tidak menafikan bahawa di sana ada mukjizat-mukjizat lain yang Allah berikan kepada Musa (a.s). Diketahui di sisi ulamak usul, bahawa penyebutan bilangan tidak menunjukkan penafian adanya penambahan darinya.

______________________________________________________________________

Bank Islam Malaysia Berhad – 12168020073576 / Maybank – 164799034703

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment