Tafsir Al-Quran

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Lahab Siri 1

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Lahab
Iklan

 

Tafsir Ayat 5 Surah Al-Lahab

Firman Allah ta’ala:

 فِي جِيدِهَا حَبْلٌ مِنْ مَسَد

Ibnu ‘Uthaimin

Perkataan ‘الجيد’ adalah ‘العنق’ (Leher). Perkataan ‘المسد’ adalah ‘الليف’ (sabut); bermakna: bahawasanya dia dikalungkan tali dari sabut yang keluar dengannya ke padang pasir; untuk menghubungkannya dengan kayu api yang ia mendatangkannya dengannya untuk diletakkan di laluan Nabi (s.a.w).

Ibnu Katsir

Berkata Sa’id bin al-Musayyab: Adalah baginya kalung mewah, maka dia berkata: Akan aku belanjakannya dalam memusuhi Muhammad. Maka Allah membalasnya, dengannya tali di lehernya dari tali sabut neraka yang di pintal-pintal.

 Al-Baghawi 

Pada tengkuknya…

 

حبل من مسد 

Mereka berselisih padanya:-

Berkata Ibnu Abbas, dan Urwah bin Zubair: Rantai dari besi, ukur-lilitnya tujuh puluh hasta, masuk ke dalam mulutnya, dan keluar dari duburnya, dan adalah bakinya (simpulannya) di tengkuknya,

Asalnya dari ‘المسد’ dan ia adalah belitan. Dan al-masad, apa yang berpintal dan menguatkan (mengetatkan) sesuatu, Maknanya: Rantai pada tengkuknya yang berbelit dari besi dengan belitan yang sangat ketat.

Meriwayatkan la-A’masy dari Mujahid:

من مسد

Dari besi. Dan al-masad: Potongan besi dalam penuil (penggulung). Dipanggil sumbu (simpulan atau pusat gulungan).

Berkata asy-Sya’bi dan Muqotil: Dari sabut (Ada sabut keluli; atau sabut kelapa atau sabut dari sekam).

Berkata adh-Dhohhak dan selainnya: Di dunia dari sabut dan di akhirat dari api. Dan sabut itu, tali yang menyalakan kayu api dengannya,

Ketika mana suatu hari dia membawa bungkusan, dan dia merasa penat… Maka dia duduk atas batu untuk berehat, maka mendatanginya malaikat, merampas bungkusan itu dari belakangnya lantas membinasakannya.

 Berkata Ibnu Zaid: Tali dari pokok yang tumbuh di Yaman, dipanggil masad. 

 

Berkata Qatadah: Kalung dari cengkerang.

Berkata al-hassan: Ada permata pada tengkuknya.

Berkata Said bin al-Musayyab: adalah baginya rantai di tengkuknya yang mahal. maka dia berkata: Akan aku belanjakan rantai ini untuk memusuhi Muhammad.

Al-Wasit

Firman Allah (s.w.t):

فِي جِيدِها حَبْلٌ مِنْ مَسَدٍ

Penambahan pada pemburukan gambarannya dan penghinaan penampilannya. Kata ‘الجيد’: leher, dan kata ‘المسد’: sabut yang kukuh, melilit dengan kuat.

Maksud: Abu Lahab akan di bakar di dalam api yang sangat panas. Api yang membara ini akan juga membakar isterinya yang meletakkan duri di tempat lalu Nabi (s.a.w). Allah (s.w.t) akan menambah penghinaannya dengan memerintahkan malaikat meletakkan di lehernya tali yang melilit dengan lilitan yang kuat untuk penghinaan terhadapnya kerana dia di dunia mendakwa bahawa dia dari anak-anak perempuan yang mulia.

Diriwayatkan dari Said bin al-Musayyab bahawa dia berkata: Adalah baginya kalung mahal, maka dia berkata: Aku akan menjualnya dan membelanjakan harganya dalam memusuhi Muhammad, maka Allah menggantikannya dengan kalung pada tengkuknya dari api neraka.

Apa yang diharapkan dari surah yang mulia ini, melihatnya berisi (mengandungi) atas dalil yang lebih jelas menerangkan mukjizat-mukjizat yang menunjukkan kepada kebenaran Nabi (s.a.w) dari apa yang dia sampaikan dari Tuhannya. Maka sesungguhnya Allah ta’ala telah memberitakan tentang kecelakaan Abu Lahab dan isterinya. Keduanya akan dibakar di dalam api yang bernyala.

Bersama yang demikian itu, keduanya kekal atas kekufuran sehinggalah bercerai dari hidup, tanpa mengucapkan kalimah tauhid, walau pun kebenaran itu telah nyata.

Iklan

About the author

Hishamuddin Abdul Aziz

Leave a Comment